Mohon tunggu...
Cak Bro Cak Bro
Cak Bro Cak Bro Mohon Tunggu... Administrasi - Bagian dari Butiran debu Di Bumi pertiwi

Menumpahkan barisan Kata yang muncul di Pikiran

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Meluang Rindu Ditinggal Pergi

1 Desember 2021   08:14 Diperbarui: 1 Desember 2021   08:31 77 11 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

*Merindu Ditinggal Beberapa Hari*

Kupagut angin sapuan,
Tuk redam kerinduan.
Lambai menari sebuah wajah,
Menyaput tidurku belalak mata.

Percikan sang embun,
Tak bisa menyapa aku.
Memilir sang bayu,
Menyelinap dalam selimutku.

Ku tak beranjak dari peraduan,
Walau kokok ayam bersahutan.
Selusup cahya mentari di jendela,
Ikut menggoda agar kuterjaga.

Kurapatkan kembali kelopak mata,
Lantar belum tuntas tidur yang melena.
Semalaman mata tak berkesiap,
Melamunkan wajah jauh disana.

Jelang malam saat diperaduan,
Pengantar tidur kita bercerita.
Tentang kisah melewati masa,
Asmara silam memang tak terlupa.

Idih kasih...
Baru beberapa hari pergi.
Tapi kerinduan kenapa meninggi,
Laksana jejaka yang merindu kasih.

Dalam usia menjelang renta,
Kami bertahan tuk tetap bermanja.
Walau sebatas dekapan terlupa,
Tidur berdampingan saling berlena.

#Bekasi, Akhir November 2021#

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan