Mohon tunggu...
MAKRIPUDDIIN
MAKRIPUDDIIN Mohon Tunggu... Guru - Guru

Sebagai seorang guru jiwa selalu meronta untuk membantu siswaku meraih kesuksesan, tidak perduli lelah dan letih bagi saya mereka adalah teman sekaligus rasa bangga saya ketika melihat mereka berhasil meraih mimpinya. Bisa dibilang sudah menjadi bagian dari hobi selain membaca, menulis dan nonton film animasi. Berbagi cerita dengan siswa, mendengar kegundahan dan membantu mereka untuk berani melawan rasa takut mereka memiliki makna tersendiri.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Rindu di Ujung Senja

15 November 2022   18:57 Diperbarui: 15 November 2022   22:07 177
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Berdiri aku
Menatap surya ditelan gelap
Terdiam, terpaku dalam sepi
Jiwa meronta, menepis gundah
Ada rasa yang tertahan

Kini hasrat rindu tak dapat lagi dibendung
Bergejolak sudah menembus dinding sukma
Seakan tak kuasa menahan gelombang rindu,
Yang sudah lama terpenjara

Kini, hasrat yang terbelunggu diantara dilema telah lepas
Yang sekian lama tertahan di relung hati
Sudah tak ada lagi dinding penghalang
Dan rindupun berbalas cinta

Semoga cinta ini tetap bertahan
Ditahta tertinggi pemilik cinta
Sehingga tak ada lagi jurang pemisah
Karena ini adalah rindu yang suci

Apa kamu pikir Jarak mampu menghentikan kami?
Atau kau kira karena aku tak memiliki sekantong emas?
Oh... Tidak, semua itu bukan jadi penghalangku
Sekalipun aku tak punya sayap,
Aku akan terbang melintasi samudera

Karena rindu ini bukan rindu percuma
Yang hanya terucap diujung lidah
Aku, tidak perduli dengan rindumu
Yang ku tahu rindu ini nyata.
 
Karena ku yakin rinduku akan berbalas
Dan cintaku sama sepertimu
Setelah rindu ini terpuaskan
Apakah ada lagi rindu, kepadamu?

Jika setelah kita berjuma diujung senja
Masih ada rindu membekas
Aku ikhlaskan menjadi kenangan
Kenangan yang Ku ukir dalam buku sejarahku
Sebagai cerita abadi, antara kau dan aku

15 November 2022

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun