Mohon tunggu...
Supriyatna
Supriyatna Mohon Tunggu... Debu Jalanan

Menjadi bijak bukan dengan cara mengkritik atau Menasehati Orang lain, Menjadi Bijak berani memberi Solusi bagi permasalahan Orang Lain. " Karena Nasehat bukanlah Solusi, Jadi jangan memberi Solusi dengan cara memberi Banyak Nasehat"

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Sang Sinta Dewantarama | Karya Supriyatna | Kumpulan Puisi Emosi di Ujung Pena Bab 1

23 Juni 2021   13:02 Diperbarui: 23 Juni 2021   13:02 58 1 0 Mohon Tunggu...

" Sang Sinta Dewantarama "

Tertegun menahan cemas...
Berjalan menghindari gelisah yang ada..
Haruskah aku teriak,,,
Haruskah aku lari dari semua kekosongan yang ada,,,

Terpenjara,,di sudut kubus kecil nan gelap gulita..
Cahaya lilin pun tak bisa menerangi...
Aku Meniti Hajat dibalik do'a ku...
Dan Mematahkan Asa diatas sajadahku..

Namun tetap saja tiada arah dan tujuan yang aku temukan...
Menahan malam agar tak berlalu...
Menjaga si tuan Pemarah agar tiada keluar di siang hari..
Aku meraba langit-langit kelam,,
Dan tiada kutemui satu pun bintang...

Angin berhenti berhembus,,,
Dalam kesunyian di malam itu...
Dan entah berapa lama Aku bersujud...
Entah berapa lama aku mengadah...
Namun tiada jawab dan tiada tanda...

Semakin carut marut ilusi dalam bayangan gelap...

Dan datanglah sang sinta dewantarama.
Ia berbalutkan 354 yang menjadi simbol akan jati dirinya...

Mengapa semua hening....
Terasa nyaman dan terbakar semangat yang telah memudar....
Mungkinkah Ia satu bingkisan sang khaliq yang terlewatkan...
Ataukah ia hanya seberkas fatamorgana di saat duniaku Metafora...,

Kembali menyala lentera kehidupan,,,
Terpampang jelas disudut dermaga tua.

Tidak...tidak.. .tidak akan semuanya menjadi sekoci yang berlalu...
Dia hanyalah bisikan dari 240 ...
Yang akan memudarkan 313 yang tertanam dijiwa ku kini...
Dan akan menyirami perih dan peluh saat-saat yang kan hadir nanti...

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x