Mohon tunggu...
zaldy chan
zaldy chan Mohon Tunggu... Administrasi - ASN (Apapun Sing penting Nulis)

cintaku tersisa sedikit. tapi cukup untuk seumur hidupmu

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Atas Nama

16 November 2021   21:25 Diperbarui: 17 November 2021   11:37 209 40 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi Lelaki dan Sepi (Photo by Bob Price from Pexels)

I/. Pukul 18.36 WIB.
Bertemu dengan lelaki itu, aku tak ingin malu. Dua kakiku berlari menuju lemari baju. Dua tanganku bergantian memilah celana dan memilih kemeja.

"Dengan atau tanpa celana, saya akan tetap menulis puisi."

Kubiarkan senja tertawa melihat kain sarung, kaos oblong, dan kupluk usang tergeletak di atas kasur. Kuabaikan pertanyaan manja senja yang berputar di kamar tidur: Kau melupakanku?

II/. Pukul 18.49 WIB.
Sebuah pulpen berwarna hitam, sebatang pensil yang telah diraut tajam, tiga lembar kertas buram telah kusiapkan. Sudah dua hari, aku berlatih di depan cermin. Satu pidato perkenalan dan dua panduan pertanyaan:

"Terima kasih. Aku dari hutan. Suatu kehormatan, akhirnya bisa bersua langsung dengan Anda. Dan, Aku belum lupa cara memakai celana."

Aku ingin mengajukan dua pertanyaan:

"Pertama, Bagaimanakah cara Anda menemukan makna dari kata tanpa mengada-ada?"

"Kedua, Pernahkan Anda berpikir jika puisi yang Anda tulis bukan puisi? Mungkin pertanyaan ini tak perlu dijawab."

III/. Pukul 19.03 WIB.
Kutinggalkan pintu rumah. Mencari persembunyian sinyal yang lemah. Berharap berjumpai isyarat jaringan yang menjamah ramah. Tak mudah! Aku sungkan menggunakan kata: Susah!

Atas nama lelaki itu, kupilih kata pasrah. Aku menyerah? Entahlah!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan