Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Pajak [8]

18 Februari 2020   23:07 Diperbarui: 18 Februari 2020   23:01 224 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Anak tidak sekolah saja paham pajak adalah iuran kepada Negara tanpa mengharapkan imbalan langsung sebagai cara redistribusi keadilan. Tapi cara pendidikan dan berbagai tempat tentang pajak berkisar masalah teknis belaka, kurang konsep pemikiran, paling banyak topic soal kepatuhan, penghindaran. 

Disatu sisi Negara memaksa dengan legalitas UU, dan disisi lain masyarakat melakukan antithesis dalam berbagai cara. Dan  pertentangan ini tidak mampu dijawab dengan finalitas.

Tulisan ini menganalisis tentang epistme pajak, dengan menggunakan diskursus panjang, dan mengebangkan pemikiran analitik supaya diperoleh pemahaman yang meluas dan mendalam.

Inti tema diskurus mengambil sisi berbagai cara di mana redistribusi dapat dipahami, konteks politik yang beragam di mana ia telah digunakan, dan apakah itu adalah konsep yang berguna atau tidak untuk mengeksplorasi pertanyaan keadilan distributif

Ketika para filsuf, ilmuwan sosial, dan politisi berupaya menentukan keadilan pengaturan kelembagaan, diskusi mereka sering kali mengambil bentuk pertanyaan apakah dan dalam keadaan apa redistribusi kekayaan atau barang berharga lainnya dibenarkan;

Konsep keadilan distributif kadang-kadang dipahami sebagai penilaian moral dari distribusi, atau sebagai penilaian moral dari keputusan individu atau kolektif mengingat bagaimana mereka mempengaruhi distribusi. 

Sejak publikasi "Teori Keadilan" Rawls, bagaimanapun, diskusi tentang keadilan distributif cenderung lebih fokus pada penilaian moral sistem aturan sosial mengingat bagaimana mereka mempengaruhi distribusi. 

Distribusi yang memengaruhi lembaga-lembaga ini meliputi undang-undang dan aturan sosial lainnya yang mengatur hal-hal apa yang dapat dimiliki (dan oleh siapa), bagaimana mereka dapat diperoleh, ditransfer, dilepaskan, dan hangus, bagaimana pasar dan sistem produksi disusun, dengan cara di mana keputusan tentang kebijakan perdagangan dan sistem moneter dibuat, dan sebagainya. 

Karena lembaga internasional seperti pasar modal dan tenaga kerja, struktur hak properti, rezim perdagangan internasional (termasuk Organisasi Perdagangan Dunia), lembaga keuangan internasional yang ditandai oleh perjanjian, dan sistem kompleks peraturan internasional lainnya juga dapat dinilai berdasarkan efeknya terhadap distribusi, pembicaraan tentang keadilan distributif 'internasional' atau 'global' baru-baru ini menjadi lebih menonjol dalam teori politik ;

Konsep redistribusi telah digunakan secara luas dalam diskusi keadilan distributif baik dalam konteks domestik maupun global. Memang, perbedaan antara pendekatan populer baru-baru ini untuk keadilan distributif, seperti libertarianisme, prioritarianisme, dan yang disebut keberuntungan egalitarianisme, kadang-kadang ditandai dalam hal sikap mereka terhadap redistribusi. 

Bahkan ketika non-filsuf memperdebatkan keadilan distribusi, atau distribusi yang mempengaruhi pengaturan kelembagaan, diskusi mereka sering mengambil bentuk mempertanyakan apakah dan dalam keadaan apa 'redistribusi' kekayaan dibenarkan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
  11. 11
  12. 12
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan