Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok dan Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Novel Pilihan

Bayi Identik (Serial Saraswati: Pakar Paranormal)

22 Januari 2022   20:49 Diperbarui: 22 Januari 2022   20:51 419 10 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

"Terima kasih sudah datang secepatnya, Profesor," kata Detektif Sanjo. "Kasus ini agak mendesak."

"Saya sudah bilang jangan repot-repot dengan gelar."

Profesor Doktor Saraswati, pakar paranormal, berputar perlahan, menikmati kamar bayi yang mewah. Karpet tebal dari Teheran melapisi lantai. Karakter kartun yang dilukis dengan tangan di dinding. Bayi kembar yang baru lahir dengan piyama yang serasi di boks kayu mahoni.

Seorang wanita berlinang air mata dalam pakaian wanita karir bagai melayang di atas bayi. Seorang wanita yang yang lebih kecil dalam gaun sutra melayang, secara harfiah, di samping seorang petugas polisi berseragam di sudut. Sayap hitamtembus pandangnya membuatnya tetap tinggi di udara, meskipun pergelangan tangannya diborgol oleh petugas yang menjaganya.

"Saya melihat Anda menahan seorang palasik," kata Saras.

Detektif Sanjo menyeka alisnya dengan lengan baju. "Ya. Ya, kami menangkapnya."

Saras menatapnya. "Masih tidak nyaman dengan penduduk kota kita?"

"Minggu lalu aku mengetahui bahwa tukang pos itu adalah seekor naga. Benar-benar naga."

"Oh, Erau. Dia mengantarkan ke lingkunganku juga. Secepat kilat." Dia tersenyum pada detektif itu. "Karena dia punya sayap. Anda tidak memperhatikan bahwa dia tidak naik mobil pos?"

Sanjo memasukkan tangannya ke dalam saku. "Mari fokus pada masalah kita ada di sini."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Novel Selengkapnya
Lihat Novel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan