Mohon tunggu...
Ali Musri Syam
Ali Musri Syam Mohon Tunggu... Belajar Menulis

Pekerja, peduli dan tertarik dunia olahraga khususnya sepakbola, dunia satra, dan sosial politik. Karena Menulis adalah cara paripurna mengeja zaman, menulis adalah jalan setapak menjejalkan dan menjejakkan kaki dalam rautan sejarah, menulis menisbahkan diri bagi peradaban dan keberadaban. (Bulukumba, Makassar, Balikpapan, Penajam Paser Utara) https://www.facebook.com/alimusrisyam https://www.instagram.com/alimusrisyam/

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Bukan Perempuan Malam

18 Desember 2020   14:36 Diperbarui: 18 Desember 2020   14:42 258 60 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bukan Perempuan Malam
Victory News

Bukan Perempuan Malam

Perempuan biasa
Pemilik mata indah berwarna cokelat
Di atas kepalanya balutan kerudung hijau tosca
Menutupi mahkota
Menyelubungi pandangan vulgar mata para pria
Anggun mempesona
Menyayat ramalan para dukun-dukun durjana

Perempuan bersenandung
Suaranya merdu bergelombang
Hanyutkan lamunan
Memekakkan sunyi
Menyihir sepi
Menghancurkan keterpurukan
Melambaikan sayap-sayap malam

Perempuan menari
Lembut mengiringi alunan melodi-melodi
Membakar jiwa-jiwa petualang
Mengiringi petang hingga ujung malam
Gumpalan asap-asap rokok
Minuman beraneka di meja lapak
Menjadi penanda sebelum pagi mengarak

Perempuan biasa
Mencari suaka di lindap malam
Menebar jala
Menjaring rezeki
Sejuntai senyum penuh luka
Di bibirnya yang tipis dan pasi
Ia hadir sekadar isyarat
; Bagi Para tetamu dan Aku yang gagu

Penajam Paser Utara, 18 Desember 2020
Ali Musri Syam Puang Antong

*Puisi Sebelumnya: Rumah Kita Sendiri https://www.kompasiana.com/alimusrisyam/5fdaec9b8ede4850fd01eb13/rumah-kita-sendiri

*Puisi Pilihan Lainnya: Sesuatu Dalam Diriku https://www.kompasiana.com/alimusrisyam/5fd40b388ede48219a140fd2/sesuatu-dalam-diriku

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x