Mohon tunggu...
zaldy chan
zaldy chan Mohon Tunggu... ASN (Apapun Sing penting Nulis)

cintaku tersisa sedikit. tapi cukup untuk seumur hidupmu

Selanjutnya

Tutup

Puisi Artikel Utama

Puisi: Membacamu

11 Juni 2021   19:37 Diperbarui: 15 Juni 2021   21:41 208 43 10 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Puisi: Membacamu
Ilustrasi Matahari Terbenam (sumber gambar: pixabay.com)

Pada hari kemarin.
Membacamu, seperti berucap selamat jalan kepada butiran debu yang diterbangkan angin ke selatan. Kemudian menanti gumpalan awan kelabu yang mengajaknya kembali bersama hujan.

Pada hari-hari yang lain.
Seperti memandang bebatuan yang membendung tenang aliran anak sungai di tepian. Kemudian menunggu riaknya meruntuhkan satu-persatu kenangan.

Pada hari-hari tanpa matahari.
Kau menjadi cahaya yang mengarsir titik-titik kegelapan malam menjadi bayang-bayang. Hingga pagi terlalu lelah menjemput tetesan embun yang menghilang.

Hari ini.
Embusan angin utara tergesa melintasi langit jingga. Mungkin enggan mengulang kisah hujan, kenangan, dan embun yang tak usai. Tak pernah selesai.

Akupun terlupa membacamu.

Kau sepertiku?

Curup, 11.06.2021
zaldy chan

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x