Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Dilema Penguatan Brand dan Penurunan Margin

15 September 2021   07:31 Diperbarui: 16 September 2021   08:23 359 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Keterangan Gambar: Optimalisasi pengeluaran marketing berbasis fakta tidak perlu takut dengan pengujian kinerja (File by Merza Gamal)

Di saat ketidakpastian, brand yang kuat lebih penting dari sebelumnya. Tetapi bagaimana Anda mengejar tujuan pemasaran yang ambisius sambil menjaga anggaran tetap terkendali?

Dalam jangka panjang, brand (merek) yang kuat telah membuktikan nilainya. Namun apakah hal ini juga berlaku dalam krisis global seperti pandemi Covid-19?

Jawabannya, "Ya", karena justru di saat ketidakpastian itulah konsumen menjangkau brand yang kuat.

Brand yang kuat menciptakan kepercayaan dan mengurangi risiko keputusan yang salah.

Oleh karena gangguan baru mendominasi media setiap hari, brand yang sudah dikenal menjadi lebih penting dari biasanya sebagai sumber keamanan dan kenyamanan.

Dengan memperlakukan diri kita sendiri dengan produk dengan brand yang jelas di masa-masa sulit, kita melakukan sesuatu yang baik untuk diri kita sendiri dan orang yang kita cintai.

Konon, banyak konsumen merasa terdorong untuk menyesuaikan perilaku pembelian mereka selama krisis, seperti yang ditunjukkan oleh Survei Sentimen Konsumen McKinsey pada masa pandemi.

Di Jerman, mayoritas konsumen (62 persen) telah beralih toko dan brand untuk menghemat uang selama pandemi Covid-19.

Di sisi lain, banyak konsumen mengganti sumber pasokan mereka sehingga mereka dapat terus membeli brand favorit mereka; Konsumen Jerman, khususnya, lebih cenderung mengubah pengecer atau saluran daripada berganti brand.

Oleh karena itu, brand yang kuat adalah jaminan terbaik terhadap hilangnya pangsa pasar yang merayap. Dengan demikian, produsen barang konsumer tidak punya pilihan selain berinvestasi dalam brand mereka saat era next normal pasca krisis Covid-19.

Namun, pada saat yang sama, alokasi dan pengendalian anggaran pemasaran menjadi urusan yang semakin rumit. Banyak produsen telah menyiapkan penjualan langsung ke konsumen (direct to consumer/DTC) mereka sendiri sebagai alternatif dari ritel besar yang telah ditutup selama berbulan-bulan dalam beberapa kasus, dan sebagai tanggapan terhadap semakin pentingnya e-commerce.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan