Mohon tunggu...
Kang marakara
Kang marakara Mohon Tunggu... Wiraswasta

Belajar dan mengamalkan.hinalah aku,bila itu membuatmu bahagia.aku tidak hidup dari puja pujimu

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Puisi | Ketika Tenang Tak Menenangkan

14 Juni 2019   20:01 Diperbarui: 14 Juni 2019   20:37 47 7 1 Mohon Tunggu...
Puisi | Ketika Tenang Tak Menenangkan
Pixabay.com

Aku mulai lupa tentang berapa lama kita duduk berdua, memandang sang surya yang semakin menua, di tantang senja yang masih muda belia. Kita bercerita tentang segala hal, kupu-kupu yang menari di kelopak matamu, bintang-bintang yang setia datang ketika malam menjelang

Mungkin kita lebih dari sewindu duduk di situ, memahat cakrawala dengan kata-kata indah, menghentikan angin agar tak lagi bersuara. Kita mungkin tlah menghabiskan semua kisah yang melenakan, membungkusnya dengan benang panjang yang melintang di awang, menerbangkanya bersama awan

Kini saatnya kita pamit pulang, pada bintang yang setia mrndengarkan, pada kerumunan kembang yang siang dan malam mengharumkan. Kita tak tahu kapan kisah ini kan berulang, seperti tak tahunya kita tentang arah jalan pulang

Bagan batu 14 juni 2019

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x