Mohon tunggu...
Bambang Syairudin
Bambang Syairudin Mohon Tunggu... Dosen - Bams, sedang mencermati cara SAJAK dan PUISI menyelinap masuk SITUASI sehari-hari. ©

========================================== Bams, mengajar di Departemen Teknik Sistem dan Industri (DTSI), Fakultas Teknologi Industri dan Rekayasa Sistem, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Surabaya.; dan di Program Magister Manajemen Teknologi (MMT), Departemen Manajemen Teknologi (DMT), Fakultas Desain Kreatif dan Bisnis Digital, ITS, Surabaya. Pernah BELAJAR di Institut Teknologi Bandung (ITB), Bandung. Pernah BELAJAR di Asian Institute of Technology (AIT), Bangkok. ========================================== Bams, sedang mencermati cara SAJAK dan PUISI menyelinap masuk SITUASI sehari-hari. ==========================================

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Berdesakan di Ruang Digital

16 Juni 2021   01:39 Diperbarui: 16 Juni 2021   01:44 104 40 10 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berdesakan di Ruang Digital
Gambar Ilustrasi merupakan dokumen karya pribadi (Karya Bambang Syairudin)

Berdesakan di Ruang Digital


kalam bersliweran melewati portal-portal masuki bintik retina, jari, dan akal
mengangkuti semua ujaran, dan berbagai temuan kemajuan dari dalam jurnal
semua saling berdesakan bergesekan antara hoaks dan kabar baik kebenaran
berpendaran di ruang digital, diunduh dan diunggah kedalam media awan
jagad raya dikompresi selebar kuku bayi, milyaran warna dipancarkan
dari noktah-noktah piksel yang mampu memantulkan aneka citra diri

kita yang sedang hidup disini dan mendiang nenek moyang kita yang telah
lama mendahului kita, dapat dibangkitkan lagi lewat penambangan data
karena dengan prinsip hukum kekekalan fakta, meskipun semua
sudah berubah rupa dan tak kasat mata, akan tertangkap
oleh berbagai sensor dan lensa

semua tersimpan rapi di dalam energi dan massa
yang kekal tak kemana-mana dalam ruang virtual
yang dapat sangat cepat menyebar dimana-mana
secara viral

pada akhirnya semua itu bisa ditumpuk
dan akan menjadi saksi-saksi perbuatan kita
karena masa lalu, masa kini, dan masa depan kita
akan selalu dan terus mendisrupsi kemapanan kita
mendesakkan pesan-pesan kebijakan kepada kita,
bahwa sudah tidak ada tempat lagi bagi kita
untuk menyembunyikan segala jenis
ketidakbaikan-ketidakbaikan kita

(mindset, 2021)

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN