Mohon tunggu...
Akbar Pitopang
Akbar Pitopang Mohon Tunggu... Guru - Berbagi Bukan Menggurui

Mengulik sisi lain dunia pendidikan Indonesia 📖 Omnibus: Cinta Indonesia Setengah 2013 Jelajah Negeri Sendiri 2014 | Best Teacher 2022 Best In Specific Interest Nominee 2023 | Ketua Bank Sampah Sekolah | Teknisi Asesmen Nasional ANBK | Penggerak Komunitas Belajar Kurikulum Merdeka

Selanjutnya

Tutup

Ramadan Pilihan

Eksplorasi Ngabuburit di Ruang Kreatif

16 Maret 2024   07:26 Diperbarui: 16 Maret 2024   07:35 929
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ngabuburit dengan menulis artikel di Kompasiana. (Dok Fabelio via Kompas.com)

Ngabuburit adalah istilah dalam bahasa jawa maupun sunda yang digunakan untuk menyebut kegiatan yang dilakukan saat menunggu waktu berbuka puasa, khususnya dalam bulan Ramadhan

Istilah ini berasal dari bahasa jawa, dimana "ngabubur" berarti "menunggu berbuka", sedangkan dalam bahasa sunda menurut pakar bahasa Sunda Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjadjaran Dr. Gugun Gunardi, M.Hum., ngabuburit merupakan gabungan dari kata "ngalantung ngadagoan burit" atau bermain sambil menunggu waktu sore.

Nah, untuk para ekstrovert, memang lebih mudah menemukan lokasi favorit untuk ngabuburit karena mereka biasanya menyukai keramaian dan interaksi sosial luar rumah. Tempat-tempat seperti alun-alun, taman kota yang ramai, kafe atau restoran yang viral, dan acara-acara komunitas bisa menjadi pilihan yang cocok bagi mereka.

Tradisi ngabuburit di luar rumah yang menjadi kebiasaan masyarakat. (foto Akbar Pitopang)
Tradisi ngabuburit di luar rumah yang menjadi kebiasaan masyarakat. (foto Akbar Pitopang)

Di taman kota yang ramai misalnya, biasanya menawarkan berbagai kegiatan dan hiburan yang cocok bagi mereka yang menyukai keramaian. Atau di cafe atau restoran yang populer juga menjadi pilihan bagi ekstrovert, dimana mereka dapat bersantai sambil sambil berbincang-bincang dengan teman-teman sembari menunggu waktu berbuka menikmati makanan dan minuman favorit.


Jadi, bagi para ekstrovert, ada banyak pilihan tempat dan aktivitas yang bisa mereka pilih untuk mengisi waktu ngabuburit sesuai dengan kepribadian dan minat mereka yang menyukai keramaian dan interaksi sosial luar ruang.

Sementara itu, semakin dewasa, kebutuhan akan kesendirian dan refleksi diri semakin menjadi prioritas bagi sebagian dari kita. Bagi para introvert, momen ngabuburit bukanlah tentang mencari keramaian dan hiruk-pikuk yang menguras energi, melainkan lebih kepada menemukan ketenangan dalam kesunyian. 

Ini bukan berarti mereka bersifat anti-sosial, namun lebih kepada pemahaman diri bahwa mereka butuh ruang untuk merenung dan mencari inspirasi.

Semakin bertambah usia, orang lebih banyak melakukan refleksi. (foto Akbar Pitopang)
Semakin bertambah usia, orang lebih banyak melakukan refleksi. (foto Akbar Pitopang)

Dulu, ketika masih kecil, kita mungkin terpesona dengan keramaian pasar takjil dan jajanan berbuka puasa. Namun, seiring bertambahnya usia, kita mulai menyadari bahwa kebutuhan akan momen kesendirian justru semakin mendominasi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ramadan Selengkapnya
Lihat Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun