Mohon tunggu...
Ayah Tuah
Ayah Tuah Mohon Tunggu... Penulis - Penikmat kata

Antologi puisi: Tiga Bicara Hujan

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Risalah Puisi

12 April 2021   10:18 Diperbarui: 12 April 2021   10:32 175 43 11 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Risalah Puisi
Ilustrasi. Gambar oleh Jason Mingus/ Pinterest 

Kemudian puisi, takmungkin meninggalkan kata. Pada makna yang telanjang, atau berupa bayang-bayang. Beterbangan ke antero tepi bumi, langit, dan di antaranya. Geliat jasad renik dan yang meraksasa. Berpacu di padang sabana, menyelam ke luas samudra, juga berkoloni menghitam bergerak di angkasa. Daun, rumput, bunga-bunga. Ombak di segelas air, serta membadai menjadi bah menggulung kota. Kendara, lampu-lampu, teknologi, desa, kota, ramah dan marah. Hitam, putih, biru, dan ngilu. Tangis bayi, mata bocah, mata yang merah, geraham yang gemeretuk. Cinta, benci, rindu yang amuk

Dan lainnya, dan lebih banyak lagi, takmungkin terbaca semuanya 

Puisi berusaha memeluknya. Sebisanya

***

Lebakwana, April 2021 

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x