Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Freelancer - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok & Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

CMP 28: Ngopi di Kantor

24 Oktober 2021   10:00 Diperbarui: 24 Oktober 2021   10:05 134 12 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Ini adalah ketiga kalinya Himawan membawakan kopi untuknya, dan untuk ketiga kalinya Krista menerimanya dengan senyuman.

Meski hanya kopi, tapi rasanya ada sesuatu yang spesial, dan dia menikmati perasaan itu. Romantisme kantor menyebabkan pemutusan hubungan di perusahaannya. Supervisor terbaik tahun lalu, Richard, menggoda Gina dari Bagian Akunting, mengatakan bahwa gadis cukup lezat untuk disantap, dan petugas keamanan mengantarkan Richard keluar dua puluh menit kemudian.

Para pria di kantor hampir tidak berani mengucapkan selamat pagi kepada para wanita, jadi Himawan membawakan kopi untuknya sedikit melanggar aturan dan ... cukup licik.

Semuanya bermula di hari Senin, ketika dia dan Krista sedang duduk di ruang istirahat membicarakan rasa kopi dari dapur kantor yang menjijikkan. Dia mengatakan kepada Krista bahwa dia akan mencium office boy jika dia membawakan kopi excelsa dengan gula aren asli dan krim segar. Janet mengatakan dia akan melakukan lebih dari sekadar menciumnya. Mereka tertawa dan pergi. Krista memperhatikan Himawan ada di ruang istirahat tetapi tidak terlalu memikirkannya sampai keesokan paginya.

Selasa, Himawan berjalan ke biliknya dengan gelas besar kopi excelsa, tiga bungkus krim, dan dua saset kecil gula aren.

"Aku rasa ini yang kamu mau," kata Himawan sambil tersenyum dan meletakkan bawaannya di atas meja Krista. "Kebetulan di gedung apartemenku ada kafe yang buka pagi-pagi, dan hadiah yang kamu janjikan untuk pekerjaan kecil seperti ini terlalu bagus untuk dilewatkan."

Krista sedang duduk di kursi dan Himawan berdiri di dekatnya, Seulas senyum licik menghias di wajahnya.

Krista mendongak sambil tersenyum mengingat apa yang dia tawarkan. Ciuman untuk secangkir excelsa. Himawan berada di dalam kubusnya pada sudut yang memungkinkan hanya Krista yang melihatnya, dan dia berbicara nyaris berbisik.

Krista menjawab dengan suara rendah. "Hadiah itu seingatku cuma berlaku buat office boy, bukan untuk semua peminat. Tetapi karena kamu pria sejati, aku yakin kopi ini masih untukku, kan?" Dia menarik gelas kopi ke arahnya dan melepaskan tutup plastiknya. "Kamu juga membawa gula aren. Kamu adalah lelaki yang baik hati, bukan?" Dia mendongak melihat Himawan yang tetap tersenyum.

"Aku tidak mudah menyerah, dan ya, sebagai pria sejati dan lelaki yang baik hati, silakan menikmati kopinya." Dia mengedipkan mata, berbalik, dan meninggalkan biliknya. Krista memasukkan gula dan krim mengaduknya, menyesap, dan tersenyum.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan