Mohon tunggu...
Asti Sundari
Asti Sundari Mohon Tunggu... Lainnya - Berfikir adalah salah satu cara bersyukur telah diberi akal. Sebab keunggulan manusia dari akalnya.

Nikmatilah proses yang ada, karena setiap proses yang dilalui mengajarkan banyak hal.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Filosofi Cinta

9 Agustus 2021   14:16 Diperbarui: 9 Agustus 2021   15:29 174 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Hari tampak mendung, awan mulai bergemuruh. Padahal hari masih siang, namun suasananya sudah seperti malam hari. Hari ini aku cukup sibuk, banyak kegiatan yang harus aku lakukan di kampus. 

Menjadi seorang Mahasiswa aktif diberbagai kegiatan apalagi sudah bergabung di Himpunan Mahasiswa Fakultas Pendidikan membuat aku harus membagi waktu mengikuti jam kuliah dan organisasi. 

Perkenalkan Namaku Tia aku lahir dari pinggiran kota bisa dibilang sebuah desa dengan perkampungan yang masih sejuk, dan aku harus berkuliah di sebuah kota kecil, walaupun tidak semegah Universitas di kota-kota besar. Aku baru semester tiga rasanya baru kemarin aku masuk di Universitas Kasih ini. 

Kali ini aku harus cepat-cepat masuk kelas karena sekarang aku harus mengikuti mata kuliah filsafat umum dimana dosen ini cukup selektif dalam nilai dan kehadiran. Dan aku terjebak oleh ritikan hujan.

“Aduh, udah jam dua lagi. Aku harus buru-buru masuk kelas kalo enggak aku bakal ditendang keluar kelas,” ucapku dalam hati sambil terus menerjang hujan. Ribuan air itu tidak membuat aku pantang menyerah untuk mengejar waktu, aku berlari sambil sesekali berhenti berteduh dan mencari-cari celah.

Saat aku sampai dikelas ternyata dosen itu belum hadir. Sepertinya dia terjebak oleh serbuan air diluar sana. Aku langsung membuka buku dan catatanku untuk bersiap-siap, bajuku cukup basah dan itu membuat tubuhku sedikit menggigil. Tiba-tiba...

“Tuk !” sebuah kertas dilempar ke kepalaku, refleks akupun menengok kebelakang.

“Rioo, apaan sih?!” kataku dengan nada kesal.

“Makanya mandi dong, jangan pas ujan aja mandinya,” ucap dia meledek

“Mending kamu minjemin aku jaket daripada ngeledek terus, Unfaedah tau,” kataku sambil menunjuk jaket dibelakang kursinya.

“Nih,” sambil melempar jaket itu, “ jangan lupa dicuci entar bau apek lagi.”

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
  11. 11
  12. 12
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan