Mohon tunggu...
Blasius Mengkaka
Blasius Mengkaka Mohon Tunggu... Guru - Guru dan Penulis.

Mencipta wacana bermutu dari sistem berpikir Plato dan Aristoteles. Sarjana Filsafat dari STFK Ledalero sejak tahun 2002 dan seorang guru profesional sejak tahun 2008. Email: mengkakablasius@yahoo.com. --(C)2013-2020.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Memahami Logos

1 Juli 2020   23:08 Diperbarui: 3 Juni 2021   12:52 3575 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Memahami Logos
Terang akal budi. (Foto: terang-sabda.com).

Kata Logos berasal dari bahasa Yunani: Λόγος, yakni: sabda sebagai buah pikiran dan hasil pertimbangan nalar. Pemahaman tentang Logos berkembang dari mithos-mithos Yunani kuno. Lalu pemikiran tentang Logos dikembangkan oleh para filsuf pertama Yunani kuno, hingga filsuf Plotinos di zaman Romawi kuno

Bagi para filsuf, logos manusia ialah buah pikiran sebagai hasil pertimbangan nalar yang rasional dan objektif. Logos adalah Kekuasaan Ilahi yang memberi kesatuan, pertalian dan makna pada alam semesta (logos spermatikos). Logos pada manusia berada dalam rasio budi (logos endiathetos) dan kemampuan berbicara (logos prophorikos).

Logos pada manusia terdiri dari 2 pengertian, yaitu: logos prophorikos, yaitu: ide yang dikomunikasi dalam kata dan tulisan, dan logos endhiathetos, yaitu: ide yang tidak dikatakan atau tidak ditulis yang hanya ada dalam pikiran atau nalar.

Heraclitus (540-475 SM) mengatakan: Panta Rhei kai uden menei, yang berarti: semuanya mengalir dan tidak ada sesuatu pun yang tinggal tetap. Manusia harus mengembangkan diri dengan kekuatan sendiri dengan meminimalkan bantuan orang lain. Dengan akal dan pikiran, manusia dapat mengembangkan diri bersama orang lain.

Baca juga : Homer's Odyssey Dari Mitos Menjadi Logos

Aliran filsafat Stoa di zaman Romawi kuno mengatakan bahwa Logos adalah Budi Ilahi dan menjiwai segala yang ada. Sejauh manusia mengambil bagian dalam kesatuan itu, ia memiliki hubungan dengan Logos itu, Logos menjiwainya dan menghubungkan dengan segala yang ada.

Agar manusia tetap bersatu dengan Logos maka manusia harus bersetia dengan Logos yang menjiwai dirinya. Manusia tidak perlu mencari simpati ke orang lain untuk berkembang tetapi ia juga bisa hidup apatis. Manusia menjadi apatis agar manusia tidak hanyut oleh nafsu-nafsu yang tidak teratur. Hidup bersama memiliki hubungan dengan Logos, yakni: melalui hukum universal.

Hukum universal terkandung dalam Logos. Logos adalah hukum abadi (lex aeterna). Hukum abadi adalah hukum alam (lex naturalis). Hukum alam tidak berubah, selalu berlaku dan tidak tergantung pada orang.

St. Augustinus mengatakan bahwa jalan untuk mengenal Tuhan ialah melalui Kitab Suci. Tapi filsafat dapat digunakan untuk menerangkan  kebenaran yang ada dalam iman. Filsafat adalah pelayan teologi. Menurut St. Augustinus, Allah bukan merupakan Budi Ilahi, melainkan Kehendak Ilahi atau Cinta Ilahi. Kebenaran tidak ditentukan oleh akal budi teoritis.

Baca juga : Gaduhnya Ruang Publik dan Logos yang Etis

St. Agustinus tidak setuju dengan Neoplatonisme yang mengatakan bahwa kebenaran ditentukan oleh ide-ide kekal. St. Agustinus berpijak pada Aristoteles yang mengatakan bahwa ilmu yang utama ialah mengenal Tuhan melalui ide-ide metafisika yang disebut filsafat pertama (prima philosophia).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan