Mohon tunggu...
zaldy chan
zaldy chan Mohon Tunggu... ASN (Apapun Sing penting Nulis)

cintaku tersisa sedikit. tapi cukup untuk seumur hidupmu

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi: Bulir Senja di Kaca Jendela

26 Maret 2021   20:30 Diperbarui: 26 Maret 2021   20:41 179 61 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Puisi: Bulir Senja di Kaca Jendela
Ilustrasi embun senja (sumber: pixabay.com)

Aku ingin seperti embun!

Kau berucap inginmu. Aku membayangkan setangkai mawar merah tanpa sehelai daun. Membeku.

Embun terlahir dari rahim waktu. Ia datang tak perlu mengetuk pintu. Dan, berlalu dalam bisu. Tanpa butuh sepatah kata tunggu.

Aku pun tak ingin seperti daun, kala pagi membujukmu singgah. Sebab, aku tak kuasa mencegah sapaan mentari, hingga cahayanya memaksa kau dan aku berpisah.

"Embun tak butuh warna, untuk memaksa dedaunan jatuh cinta!"

Aku ingin sepi melesat bersama pagi yang pergi. Menjaga butiran mimpi yang terjatuh, agar tetap utuh. Jika pagi tak lagi kembali, aku tak perlu merajut nyeri.

Ketika bulir senja bergulir di kaca jendela. Awan luka mengajak gerimis membujuk lupa. Aku memahat sebuah tanya, kau di mana?

Curup, 26.03.2021
zaldychan

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x