Mohon tunggu...
Yuliyanti
Yuliyanti Mohon Tunggu... Wiraswasta - Yuli adja

Yuliyanti adalah seorang Ibu Rumah Tangga memiliki kesibukan mengurus bisnis keluarga, Leader paytren, Leader Treninet. Sebagai penulis pemula telah meloloskan 7 antologi. Penulis bisa ditemui di IG: yuliyanti_leader_paytren Bergabung di Kompasiana 20, Oktober 2020

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen: Sebuah Kisah di Balik Nikmatnya Sepiring Selat Solo

25 November 2022   16:04 Diperbarui: 26 November 2022   10:02 190
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi perpisahan :sumber //yoursay.suara.com

Senja merayap pelan menuju petang. Membangkitkan sudut mata sedikit berlinang. Sejauh mata memandang, hanya terlihat bentangan jingga kian memudar. Seperti dirimu yang hilang meninggalkan jejak kepedihan.

Jarak jadi pemisah antara dua insan yang saling mencintai. Namun bukanlah kesenjangan waktu dan jeda menghalangi. Tetapi perasaan terhalang guratan takdir-Nya.

Ya, tiga tahun yang lalu, kita suka saat takdir mempertemukan secara kasatmata di sebuah perhelatan. Netra saling beradu dengan sejuta tanya. Lalu tumbuh butiran cinta sebelum akhirnya terhempas.

["Put, jangan lupa besuk kita menghadiri pernikahan Pramesthi. Aku jemput pukul 08:30. Dandan yang cantik, ya!]

["Jangan lupa, dandan yang cantik!" ulang Deya sembari menyematkan emoji hati] Aku hanya tersenyum saat membuka gawai dan membaca pesannya. 


***

"Put, kapan hidangan itu kau makan? tuh, yang lain sudah selesai menyantapnya. Masa, selat yang begitu nikmat hanya kau jadikan tontonan," gerutu Deya.


Deya menghela napas sembari menghempaskan punggungnya setelah mengomeliku. Beruntung kursi lipat tersebut masih kuat menopang tubuhnya yang semakin gempal.

Sementara aku hanya menatap penuh kesenduhan kudapan yang dihidangkan. Yaitu sepotong roll cake bersanding dengan sosis basah. Bahkan hingga hidangan kedua, sepiring Selat Solo terhidang. 

Seandainya tidak tertera daftar menu tata boga yang tak asing bagiku, mungkin aku taksesedih ini dan menikmatinya dengan sukacita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun