Mohon tunggu...
YM. Lapu
YM. Lapu Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penulis Jalanan

Saya adalah seorang buruh pabrik, yang mengakui diri sendiri sebagai penulis jalanan Suka Membaca, Menulis, dan Nonton.|| Lahir dari hasil perkawinan seorang laki-laki Flores (Thomas Ronta Lapu) dan perempuan berdarah Sabu Sulawesi (Elisabet Doko), dibesarkan di Pulau Timor. Ayah dari seorang putra (Keyvand Marx Diven Lapu) dan suami dari seorang perempuan Batak (Eldiana Lumbantoruan).

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Aku Lelakimu

24 September 2022   02:18 Diperbarui: 24 September 2022   07:13 68 15 10
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Created By : YM.Lapu

Aku Lelakimu

Maafkan aku laki-lakimu yang belum sanggup mencium keningmu dikeheningan loncneg gereja  di bawah salib bermotif kayu jati.

Aku tak mungkin melaknat bumi karena corona, atau membakar ayat-ayat suci agar wabah ini pergi.
Aku takut setelah itu dia mengutukku; menurunkan hujan batu dari neraka.

Aku bukan lelaki yang pandai berbicara dengan langit atau mendung agar beranjak.
Aku hanya seongngok daging yang bisa bercermin di kubangan parit di persimpangan rumah kita.

Aku tak sanggup merubah anjing menjadi angsa, batu jadi berlian, atau hina meniadi mulia.
Aku  hanya berharap lelaki penebus dosa itu membuka pintu.

Aku ingin menggenggam jarimu di tengah riuh tepukan para tamu sebelum mereka di jamu dengan segelas  sopi dan sepiring daging sapi.

Baca juga: Wejangan Terakhir

Aku ingin mengucapkan kalimat suci pada semesta saat semua hening dalam doa restu pada insan yang sedang bercumbu dengan bahagia.

Kemudian bulan turun dari langit dan mengintipku dari balik jendela tak bertirai.
Bulan tak menangis atau tertawa, tetpai ia murka;
Entah pada siapa?

Indonesia, saat dunia sedang tak baik-baik saja. Mei 2020  

Baca juga: Masih Tentang Rindu

Dipersembahkan kepada kekasihku yang mulai jenuh menunggu waktunya tiba ditengah masa pandemi.

YM.Lapu

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan