Mohon tunggu...
Raihan Muhammad
Raihan Muhammad Mohon Tunggu... Mahasiswa - Pejuang Senyum

Merdeka dalam berpikir, bertindak, dan bersuara.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen: Jurang Benci dan Cinta

7 November 2021   19:21 Diperbarui: 20 November 2021   18:09 326 8 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Sebelum membaca Cerita Pendek ini, disarankan untuk membaca Puisi: Jurang Benci dan Cinta!

"Benci" itulah kata pertama yang selalu kuucapkan dari mulut ketika bangun pagi dari ranjangku. Aku sangat-sangat benci kepada seorang Pria yang punya tingkah laku konyol dengan sifat kekanak-kanakan, selalu bertingkah laku aneh. Betapa besar rasa tidak sukaku terhadapnya, setiap hari ada saja tingkahnya yang membuatku benci. Dalam hati, diriku terkadang menggerutu "bisa gak sih punya sifat dewasa!"

Entah bagaimana kisahnya diriku bisa membencinya, benci dengan sebenci-bencinya. Pria itu biasa dipanggil Ben, aku malas kalau bertemu dengannya. Wajahku selalu kelihatan tidak nyaman ketika ia datang, memang malas diriku melihatnya. Dirinya itu sulit jika dijelaskan dengan kata-kata, sungguh aneh memang seperti sifat dan sikapnya. Sungguh seperti musibah kalau aku berpapasan dengannya.

Entah mengapa dirinya selalu terlukis dalam ingatanku, nestapa rasanya jika wajahnya terbayang dalam ingatanku. Hampir setiap hari dirinya bercerita mengenai politik, sejarah, dan hal-hal yang tidak jelas lainnya, pokoknya aku sungguh muak dengan hal-hal yang ia ceritakan, aku sungguh nestapa ketika dirinnya terbayang-bayang dalam ingatanku. Geram hati ini ketika terpikirkan tentangnya, aku benci, sungguh benci.

Kalau dipikir-pikir, ia itu unik juga orangnya. Selalu ramah juga ke semua wanita, banyak sebetulnya wanita-wanita yang tertarik padanya. Memang aneh wanita-wanita itu, kok bisa tertarik dengan Pria tak jelas itu? Aku saja kalau berbicara dengannya suka emosi mendengarnya. Lucu memang, tetapi sikapnya yang aneh membuatku benci dengan sebenci-bencinya.

Cukup, aku sangat benci dirinya; sifatnya, sikapnya, bahkan mendengar namanya. Sifatnya yang aneh, sikapnya yang konyol, bahkan ketika mendengar namanya aku sangat malas. Aneh memang ketika banyak wanita tertarik padanya, Aku heran temannya juga lumayan banyak. Memang sulit dicerna menggunakan akal sehat, bagaimana bisa orang dengan sifat aneh, sikap konyol, dan kadang menjengkelkan bisa punya banyak teman?

Aku sudah muak dengan sifat dan sikapnya, itu membuat diriku sangat-sangat ingin menghindar darinya, tetapi entah mengapa ia selalu ada di pikiranku? Apa selama ini aku yang salah menafsirkan tentang dirinya, sebetulnya kalau dipikir-pikir lagi ia tidak pernah berbuat jahat ke orang-orang termasuk diriku, bahkan selalu terlihat ceria dan menebar senyuman kepada semua orang.

Entah mengapa semakin aku membencinya, dirinya selalu menghantui pikiranku dengan senyumannya. Akhir-akhir ini mengapa rasa benci yang amat menggebu-gebu berubah menjadi rasa tertarik dan tumbuh bibit cinta dalam hatiku, sungguh kejadian yang sangat-sangat aneh. Dulu aku sangat benci dengan sebenci-bencinya kepada dirinya, tetapi mengapa sekarang aku jadi selalu terbayang senyuman manisnya. Hatiku seperti berkata "cukup kamu yang menghantui pikiranku dengan senyuman manismu".

Entah mengapa sekarang aku ingin mengenal lebih dalam tentang dirinya, setelah dipikir-pikir memang indah sikapnya, membuat diriku terus terbayang wajahnya. Pantas saja banyak wanita yang tertarik kepadanya, dan punya banyak teman. Penafsiran sepihak diriku rupanya yang salah dalam menilai dirinya, aku mulai jatuh hati kepadanya; sifatnya, sikapnya, bahkan senyuman manisnya.

Seketika nestapa itu hilang tersapu oleh senyuman manisnya, rasa gundah gulana sekarang berubah menjadi bahagia. Sungguh aneh memang apa yang diriku rasakan, awalnya sangat benci tiba-tiba sekarang timbul rasa cinta. Rahasia Tuhan memang sungguh menakjubkan, aku sangat bersyukur dengan segala nikmat dan karunia yang telah diberikan-Nya kepadaku. Dalam sujudku selalu terselip doa agar diriku bisa bersamanya. Mukena dan sajadah menjadi saksi ketulusan doaku.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan