Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Dilema Jokowi

28 Januari 2020   10:08 Diperbarui: 28 Januari 2020   10:30 251 6 0 Mohon Tunggu...

Dilema  Jokowi

Beberapa hari ini riuh rendah ketika banyak relawan dan yang mengaku relawan "menagih" jabatan atau minimal "reward". Pada sisi lain, juga banyaknya aksi bersungut-sungut kala banyak kenaikan ini dan itu. Sisi lain lagi banyaknya pengungkapan kasus ini dan itu, konsekuensi atas janji Jokowi yang mengatakan tidak ada beban lagi pada periode kedua ini.

Konsekuensi buka-bukaan ternyata tidak mudah dan sangat berat bahkan, karena membawa konsekuensi penolakan dan resistensi dari berbagai pihak. Mana ada yang enak tidur, ketika kebiasaan berpesta itu dihentikan dengan telak.  Dampak yang sangat berat memang, karena sekian lamanya ada pembiaran dan tahu sama tahu.

Kenaikan ini dan itu identik dengan ketika memutuskan BBM satu harga dan naik turun sesuai mekanisme pasar. Gejolak yang sama, kecewa, bahkan ada yang berteriak menyesal memilih Jokowi. Kini terulang lagi. Berbagai grup pembicaraan menyatakan yang senada. Kecewa dan bahkan ada yang sampai mengatakan kecewa memilih Jokowi. Logis juga sih.

Puluhan tahun dengan pola pendekatan yang selalu sama. Subsidi dan itu dari hasil hutang, pertama. Kedua, kekayaan alam menjadi bancaan elit. Ketiga, manajemen boros, tidak efisien dan sama sekali tidak efektif. Keempat, birokrasi seadanya, bahkan sampai pensiun ya itu itu saja, tidak ada evaluasi baik dan buruk. Kelima, demokrasi yang masih cukup dini, dna banyak yang tidak taat azas.

Subsidi. Ini lagi-lagi yang menjadi gejolak. Mengapa? Karena orang sudah sekian lama hidup dalam nina bobo subsidi, kala itu dikurangi, plus permainan politik, jadi gaduh. Apa-apa dikaitkan dengan politis. Apapun yang dilakukan menjadi komoditi. Kebenaran dan kenyataan bisa jauh dari apa yang semestinya. Ini jelas sangat berat dan menjadi beban yang menghambat.

Belum lagi subsidi banyak diambilkan dari pinjaman yang tidak pernah berkurang. Dan itu yang dibesar-besarkan. Dibarengi oleh kebocoran dan elit tamak. Kebocoran dari atas dan bawah dan itu sangat berkiatan dengan lagi-lagi inefisien.

Kekayaan alam menjadi bahan bancaan. Ini sangat besar dampaknya penolakan. Bagaimana mereka ini tidak banyak, namun memiliki kekuatan   dan jaringan. Jaringan itu bukan hanya dalam negeri, termasuk dari luar negeri yang terbiasa berpesta dengan murah untuk menyuap dari pada bisnis secara legal. Hal yang sangat biasa.

Kini semua mau diatur menjadi kekayaan negeri demi kemakmuran bersama. Nah yang terbiasa berpesta tentu tidak nyaman. Kerja keras yang dikehendaki, padahal biasa enak. Kerja seenaknya pokoknya kaya.

Manajemen boros, tidak efisien, dan tidak efektif. Hal yang jelas dari perilaku birokrasi, BUMN, dan juga bidang yang dikelola negara. Hal yang identik. Lihat ketika BUMN ada di tangan yang baik dan benar, semua ketahuan kualitasnya. Dan ini memangnya mulus-mulus saja. Lihat reaksi Pak Beye.

Pak Beye itu bisa menjadi gambaran bahwa kerisiauan elit juga tidak kecil. Belum lagi reaksi yang lain, sebagaimana pernyataan-pernyataan Said Didu atau yang lain. lihat penolakan Dirut Garuda atau Diruk PT Pupuk Nusantara.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN