Mohon tunggu...
EVRIDUS MANGUNG
EVRIDUS MANGUNG Mohon Tunggu... Lainnya - Pencari Makna

Berjalan terus karena masih diijinkan untuk hidup. Sambil mengambil makna dari setiap cerita. Bisikkan padaku bila ada kata yang salah dalam perjalanan ini. Tetapi adakah kata yang salah? Ataukah pikiran kita yang membuat kata jadi serba salah?

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Pilihan

Dilema Harga Beras

16 Maret 2024   08:36 Diperbarui: 16 Maret 2024   09:02 228
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Harga Beras (Pexels.com/Alfie Thompson)

Permasalahan harga beras merupakan isu yang kompleks dan memiliki dampak besar terhadap kesejahteraan masyarakat Indonesia. Sebagai makanan pokok, beras memiliki peran vital dalam memenuhi kebutuhan pangan sehari-hari bagi jutaan penduduk Indonesia.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, harga beras menjadi subjek perdebatan yang intens, terutama terkait dengan keseimbangan antara kepentingan petani dan kebutuhan konsumen.

Kita ini sulit, kalau harga beras turun, saya dimarahi petani. Tapi kalau beras naik, saya dimarahi ibu-ibu,” kata Jokowi di Kompleks Pergudangan Bulog Bakaran Batu, Kabupaten Labuhanbatu, Sumatera Utara, Jumat (Kompas, 15/3/2024).

Pernyataan Presiden Joko Widodo mengenai dilema pemerintah terkait harga beras menyoroti tantangan nyata yang dihadapi oleh negara dalam menjaga stabilitas ekonomi dan kesejahteraan sosial.

Di satu sisi, keuntungan petani harus dijamin agar mereka dapat menjalankan usaha pertanian dengan layak dan berkelanjutan. Namun, di sisi lain, konsumen, khususnya kelompok rentan seperti ibu-ibu, memerlukan akses terhadap beras dengan harga yang terjangkau agar dapat memenuhi kebutuhan mendasar mereka tanpa membebani anggaran keluarga.

Dalam konteks inilah, pemerintah berada di tengah-tengah dilema yang kompleks. Bagaimana cara menjaga kepentingan petani untuk mendapatkan harga beras yang menguntungkan sambil memastikan ketersediaan beras bagi konsumen dengan harga yang terjangkau?

Permasalahan ini menunjukkan perlunya solusi yang bijaksana dan terukur untuk menjaga stabilitas harga beras dan kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan.

Oleh karena itu, analisis lebih lanjut terhadap pernyataan Presiden Joko Widodo ini sangat penting untuk memahami konteks serta implikasinya terhadap kebijakan pangan di Indonesia.

Tantangan Produksi dan Distribusi

Presiden Jokowi menyoroti tantangan produksi beras yang terkait dengan kondisi iklim, seperti musim kering yang panjang atau banjir. Indonesia, sebagai negara agraris, sangat rentan terhadap fluktuasi iklim yang dapat berdampak langsung pada produksi beras.

Musim kering yang panjang dapat mengurangi produktivitas pertanian, sementara banjir dapat merusak tanaman padi yang sudah tumbuh.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun