Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Menemukan Makna dan Tujuan Bekerja di Saat Krisis

20 Desember 2021   07:14 Diperbarui: 20 Desember 2021   07:16 345 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Image: Sembilan tipe tujuan hidup individu (File by Merza Gamal)

Menurut survei terbaru, Milenial (Gen Y) adalah demografis terbesar yang menyatakan menemukan makna dan tujuan dalam pekerjaan mereka. Enam puluh persen milenium melaporkan memiliki perasaan positif tentang pekerjaan, dibandingkan dengan 51% Gen X, 44% Baby Boomers, dan 41% Gen Z. "[Media sosial] banyak berkaitan dengan keinginan [milenium] untuk menyelaraskan branding pribadi mereka atau image (citra) pribadi mereka dengan citra hal-hal yang mereka yakini," kata seorang pakar tempat kerja.

Sebagai sebuah contoh, kisah Snigdha Sur yang menjalankan perusahaan media The Juggernaut, yang dimulai pada 2019. Dia menghargai otonomi untuk memecahkan masalah sendiri dan bersemangat untuk mendiversifikasi media, meskipun dia mengakui sulit untuk menggalang dana. Warga New York City berusia 31 tahun ini sekarang memiliki lebih dari 120 pekerja lepas dan secara keseluruhan menyukai apa yang dia lakukan.

Snigdha termasuk di antara 60% milenium yang menemukan makna dan tujuan besar dalam pekerjaan mereka, menjadikan mereka demografis terbesar yang merasakan kepuasan ini, menurut survei baru oleh GoodHire, perusahaan teknologi pemeriksaan latar belakang. Hal tersebut berbeda dengan Gen X yang hanya 51%, Baby Boomers 44%, dan Gen Z 41%.

"Saya merasa saat usia 20-an saya banyak tentang belajar demi belajar dan mendapatkan keterampilan keras yang baik," kata Snigdha, "Ada diagram Venn tentang hal-hal yang Anda sukai, hal-hal yang dibutuhkan dunia, dan hal-hal yang dapat Anda bayar. Anda idealnya ingin berada di tengah."

Terlepas dari perasaan positif kaum milenial tentang pekerjaan, kelompok ini mencari strategi keluar. Empat puluh enam persen (46%) mengatakan mereka berencana untuk mencari pekerjaan dalam 12 bulan ke depan dibandingkan dengan 36% Gen Z, 34% Gen Z, dan 19% Boomer. Keempat kelompok umur menyebutkan gaji yang lebih tinggi sebagai alasan utama mereka.

Kontradiksi ini masuk akal, menurut Lindsey Pollak, penulis The Remix: How to Lead and Succeed in the Multigenerational Workplace, karena generasi millennial mengalami dua penurunan terbesar dalam sejarah baru-baru ini setelah mereka berada di tempat kerja, yaitu: resesi hebat dan krisis global, serta kesulitan ekonomi akibat pandemi Covid-19.

"Ini adalah generasi pertama yang benar-benar memulai karir mereka di era media sosial dan begitu, sangat terlihat di media sosial apa yang disumbangkan orang kepada dunia. Anda dapat melihat orang-orang dengan suatu tujuan. Anda bisa melihat orang-orang mencapai hal-hal besar," jelasnya. "Itu banyak berkaitan dengan keinginan mereka untuk menyelaraskan merek pribadi mereka atau citra pribadi mereka dengan citra hal-hal yang mereka yakini."

Pada saat yang sama, Pollak menunjukkan, milenium berada pada saat dalam hidup mereka ketika mereka membutuhkan keuangan untuk mencapai tonggak tertentu, seperti memiliki anak dan membeli rumah. Faktor ketiga yang perlu dipertimbangkan adalah fleksibilitas kerja.

Menurut penelitian McKinsey, orang yang memiliki tujuan yang kuat cenderung lebih tangguh dan lebih mampu pulih dari peristiwa negatif. Mereka juga hidup lebih lama dan lebih sehat. Dan di tempat kerja, tujuan individu yang kuat terkait dengan keterlibatan insan perusahaan dan komitmen organisasi yang lebih tinggi, serta perasaan sejahtera yang meningkat.

Studi McKinsey juga menemukan bahwa orang yang "menjalani tujuan mereka" di tempat kerja memiliki tingkat kesejahteraan lima kali lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang mengatakan tidak. Mereka juga empat kali lebih mungkin untuk melaporkan tingkat keterlibatan yang lebih tinggi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan