Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Memperkuat Manajemen Risiko Value Chain

12 Agustus 2021   07:09 Diperbarui: 15 Agustus 2021   08:23 303 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Memperkuat Manajemen Risiko Value Chain
Ilustrasi bisnis dalam perusahaan | Sumber: www.strategyfreaks.com

Dalam beberapa dekade terakhir, rantai nilai (value chain) telah tumbuh panjang dan kompleks karena perusahaan berkembang di seluruh dunia dalam mengejar peningkatan margin. 

Sejak tahun 2000, nilai barang setengah jadi yang diperdagangkan secara global telah meningkat tiga kali lipat menjadi lebih dari USD10 triliun per tahun. 

Bisnis yang berhasil menerapkan model manufaktur global yang ramping mencapai peningkatan dalam indikator seperti tingkat inventaris, pengiriman tepat waktu, dan waktu tunggu yang lebih singkat.

Namun, pilihan model operasi value chain terkadang menyebabkan konsekuensi yang tidak diinginkan jika tidak dikalibrasi terhadap paparan risiko. 

Jaringan produksi yang rumit dirancang untuk efisiensi, biaya, dan kedekatan dengan pasar tetapi tidak harus untuk transparansi atau ketahanan. Sekarang mereka beroperasi di dunia di mana gangguan adalah kejadian biasa. 

Rata-rata di seluruh industri, perusahaan sekarang dapat memperkirakan gangguan rantai pasokan (supply chain) yang berlangsung sebulan atau lebih akan terjadi setiap 3,7 tahun, dan peristiwa paling parah memakan korban keuangan yang besar.

Risiko yang dihadapi rantai nilai industri tertentu mencerminkan tingkat keterpaparannya terhadap berbagai jenis guncangan, ditambah kerentanan yang mendasari perusahaan tertentu atau dalam rantai nilai secara keseluruhan. 

Penelitian baru dari McKinsey Global Institute mengeksplorasi tindakan penyeimbangan kembali yang dihadapi banyak perusahaan dalam rantai nilai produksi barang saat mereka berupaya menangani risiko---bukan tantangan bisnis yang sedang berlangsung tetapi guncangan yang lebih mendalam seperti krisis keuangan, terorisme, cuaca ekstrem, dan pandemi.

Teknologi saat ini menantang asumsi lama bahwa ketahanan hanya dapat dibeli dengan mengorbankan efisiensi. 

Kemajuan terbaru menawarkan solusi baru untuk menjalankan skenario, memantau banyak lapisan jaringan pemasok, mempercepat waktu respons, dan bahkan mengubah ekonomi produksi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan