Mohon tunggu...
Kuncarsono Prasetyo
Kuncarsono Prasetyo Mohon Tunggu... Konsultan - Sejarah itu asyik :)

Tukang gambar yang interes pada sejarah

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Filosofi Sambal (1). Sudah Tau Bikin Menderita kok Dicari

1 November 2019   00:12 Diperbarui: 1 November 2019   18:38 225 3 2 Mohon Tunggu...

Saya heran, tengah malam begini saya lagi-lagi rela antre di sego sambel Mak Yeye (nasi sambal Mak Yeye. Red). Wonokromo Surabaya.

Padahal pengalaman antre di tempat ini sudah saya lakoni sejak 2003. Saat seporsinya masih Rp 6.000 (sekarang Rp 18.000).

Saya sih tidak dalam berdebat enak tidaknya kuliner di tempat ini. Tetapi mempermasalahkan keheranan terhadap orang-orang yang rela antre malam2, termasuk saya juga sih .
Demi apa coba? demi berburu penderitaan. 

Yup, pedas adalah penderitaan? ya sudah barang tamtu kepedasan tidak pernah nyaman di body, suasananya menderita.

Ada yang benar-benar tulus didera penderitaan, karena memang cari gara-gara.

Tapi ada yang tidak ikhlas dirinya menderita, sedangkan tidak mau jauh dari hal yang membuatnya menderita. Bingung kan?

dokpri
dokpri
Mau tahu contohnya? saya sering lihat kelakuan orang-orang yg makan. Lho... masih tiga empat suap, berkeringat. Ambil gelas minum satu tegukan, begitu bolak balik. Seporsi belum habis, es teh segelas udah minta tambah.

Lha ini ngapain pakai minta sambelllll..    kalau cemen gitu, mending minta kecap.

Ini lagi gak kalah aneh, udah tahu yang namanya sambal itu makanan bergenre pedes, masih ditanya sama yang jual, sambelnya pedes apa gak. Heranku banyak yang bilang gak.

BACA JUGA : Benteng terakhir Umat Kong Hu Chu

BACA JUGA : Makam Gubernur Jenderal yang Misterius 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN