Mohon tunggu...
Salamina
Salamina Mohon Tunggu... Dengan kata hidup lebih bermakna

Hanya manusia biasa yang mencoba untuk bermanfaat, bagi diri dan orang lain..

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi | Senja Hitam

19 Januari 2020   15:54 Diperbarui: 19 Januari 2020   16:35 134 36 8 Mohon Tunggu...
Puisi | Senja Hitam
Pixabay.com

Aku terkapar tak berdaya, saat kau bisikan tentang senja
Yang tak lagi mau pancarkan jingga di atas cakrawala
Diganti jelaga kian menghitam, siap tumpahkan amarah
Menghujam isi kepala, lalu membuncah hancurkan asa

Aku terdiam, mematung ke arah tenggelamnya mentari
Saat kau langkahkan kaki, enggan tinggalkan pesan
Hikayat kita, kau anggap lembaran usang
Berserakan di antara hamparan isi kepala yang sesak oleh hadirmu

"_ Ah, haruskah aku kosongkan otakku?"

Segala isi buku dalam otak, tak mampu muntahkan kata
Saat kau sebut bahwa langit kan terus menghitam
Kala kita terus berjuang di bibir jurang romansa
Benarkah? Biarlah sang waktu menjawabnya!




VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x