Mohon tunggu...
Jan Bestari
Jan Bestari Mohon Tunggu... Lainnya - Merayakan setiap langkah perjalanan

Refleksi kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Novel Pilihan

Catatan Perjalanan Sang Kapten (9.Derita Membawa Cinta)

26 Januari 2022   16:15 Diperbarui: 26 Januari 2022   16:16 98 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi diolah sendiri dengan pictsart app

Bagiku rumor dikota sebenarnya seperti membuka sebuah kotak pandora. Saat ini aku justru juga bertanya-tanya seperti penduduk Batavia lainnya, apakah seorang Arthur yang tampan dan berpenampilan selalu rapi juga mencintai seorang Mayang?. Kemudian siapakah anak haram Indo itu?. Dapat dikatakan justru akulah yang lebih dekat dan tahu kepada dua orang tersebut daripada seluruh penduduk Batavia. Selama ini terlihat mereka saling bahu membahu dalam melayani segala kebutuhanku.

Tidak ada yang sempurna didunia ini. Kejadian yang mungkin juga tidak diinginkan antara aku dan Arthur, jika harus ditakdirkan mencintai seorang perempuan pribumi yang sama. Pernah ada suatu kesempatan saat kami akhirnya tinggal duduk berdua saja pada jamuan makan di Harmonie. Ingin rasanya menanyakan sesuatu kepada Arthur secara langsung, sebuah pertanyaan tentang hubungan yang terjadi diantara mereka selama ini. Demikian juga sebaliknya, Arthur pun kulihat demikian adanya, karena rumor yang seakan telah menjadi rahasia umum seluruh warga kota. Tampak kami saling gelisah, mungkin dengan pertanyaan sama yang menggantung dikepala masing-masing. Tetapi mulut kami seperti terkunci, terdiam dan akhirnya kami membubarkan diri dengan membawa rahasianya masing-masing yang belum terungkap.

Malang tidak dapat ditolak. Sampai pada suatu ketika, disaat penyakit malaria yang sangat ditakutkan oleh setiap orang Eropa di Hindia Belanda akhirnya datang menyerangku.  Suhu tubuh naik secara tiba-tiba, justru disaat sekujur badan menggigil kedinginan, selera makan hilang, kepala terasa mau pecah dan air ludah menjadi pahit. Daya tahan tubuhku menurun drastis sehingga aku hanya bisa terkapar diranjang tidurku. Kejadiannya tepat tiga bulan setelah kedatanganku di Batavia, penyakit yang diakibatkan oleh binatang nyamuk yang berterbangan dimerata tempat dengan ukuran sangat kecil yang terdengar sangat bising ditelinga.

Diberitahukan oleh pejabat kerajaan yang menangani kesehatan bahwa pembukaan lahan yang ekstensif untuk pembangunan tambak secara luas di daerah pantai menyebabkan kasus serangan penyakit malaria meningkat tajam dikota.

Selain malaria yang sangat ditakuti, penyakit lain yang belum teratasi dan banyak merenggut nyawa penduduk adalah penyakit diare parah dan berubahnya warna kulit dan mata menjadi kuning pucat. Penyakit malaria yang juga akhirnya melemahkan seluruh tubuh itu banyak menyebabkan nyawa-nyawa tidak tertolong lagi terutama penduduk pribumi yang tinggal di sepanjang aliran sungai. Aku menduga bahwa meninggalnya adik-adiknya Mayang semasa balita adalah dikarenakan penyakit malaria dan kuning. Hal itu juga sekaligus seperti tiket kilat untuk masyarakat pribumi keluar dari kesusahan dan penderitaannya.

Kondisi penyakitku bertambah berat disebabkan juga karena aku sangat kesepian dan akhir-akhir ini sangat merindukan Pruistine, meskipun aku mendapatkan kunjungan rutin dokter Eropa yang setiap hari mengobservasi keadaan penyakitku.

Saat ini tidak ada cara lain, selain hanya Mayang orang yang paling kupercaya kuminta agar siang malam berada disisiku. Untung saja penyakit ganas tersebut dapat kulalui dengan penuh perjuangan. Hal tersebut tidak lepas dari bantuan dari tenaga medis Eropa dan tentu saja Mayang yang dengan setia membantu apapun yang kuperlukan selama proses penyembuhan. Disaat kondisi kesehatanku terpuruk, rasanya saat inilah aku mulai menyadari dan tidak ingin Mayang meninggalkanku meskipun hanya sedetik saja.

"Saatnya pakaian Tuan diganti" mata Mayang terlihat sendu dan suaranya serak lelah karena kurang istirahat. Tetapi Ia tetap berusaha tersenyum untuk menyenangkan perasaanku. Pakaian piyama tidur longgar berwarna putih bersih dibawanya mendekat kesamping tempat tidurku yang sedang terbaring tak berdaya. Aku hanya bisa mengangguk lemah untuk menyatakan persetujuanku. Penyakit malaria tidak saja membuat penderitanya panas dingin tidak menentu, bahkan beberapa kali aku sampai pada kehilangan kesadaran karena serangan panas yang sangat tinggi. Mayang tanpa rasa canggung, saat tangan-tangan lembut dan cekatan dengan tenang melucuti seluruh pakaianku tanpa terkecuali, yang sebelumnya terasa basah oleh keringat saat aku menggigil kedinginan diluar kendali dibalik selimut tebal berlapis.

"Aku akan mengelap seluruh tubuh Tuan, dengan handuk hangat basah ini!" aku hanya bisa memperhatikan tak berdaya, Mayang yang seolah tenaga medis dan siap melakukan perawatan kepada seorang bayi yang tidak berdaya ini. Ia kemudian meremas handuk didalam baskom kecil yang airnya seperti masih mengeluarkan uap panas. Benar-benar saat ini aku tidak berdaya karena seminggu terakhir aku tidak bisa mengisi lambungku dengan jenis makanan apapun, kecuali air putih yang dipaksakan. Sakit kepala yang luar biasa membuat keinginanku hanya ingin muntah saja, setelah itu menggigil kedinginan sampai ranjang tempatku tidur kayuku ikut bergoncang. Begitu seterusnya.

Aku membiarkan saja tangannya yang cekatan langsung membersihkan keringat yang terasa lengket di sekujur tubuhku. Lap yang terasa hangat dikulit melintas disetiap lapisan kulit terluarku. Tanpa terkecuali, sampai didaerah terlarangku. Pekerjaan yang biasanya hanya dilakukan oleh tenaga-tenaga medis terlatih dirumah sakit. Dalam waktu 15 menit pekerjaannya tuntas. Aku seperti merasakan kesegeran tubuhku kembali.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Novel Selengkapnya
Lihat Novel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan