Mohon tunggu...
Bryanita Azizah Mioza
Bryanita Azizah Mioza Mohon Tunggu... Mahasiswa Ilmu Komunikasi UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta - 20107030041

NIM 20107030041

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas Pilihan

Lagi Banyak Pikiran? Ini Tips Mengatasi Overthinking

23 Maret 2021   14:36 Diperbarui: 23 Maret 2021   15:20 198 2 0 Mohon Tunggu...

Sering kali kita bertanya-tanya tentang masa depan kita akan jadi seperti apa. Atau bahkan takut terjadi hal-hal lain ketika kalian hendak melakukan sesuatu.  Ya...walaupun ketika kalian sudah menjalaninya, dan hal-hal yang kalian pikirkan atau yang kalian cemaskan itu tidak terjadi, tapi masih saja kalian terus membayangkannya. Padahal masalah masa lalu dan masa depan bukan dari bawah kontrol diri kita. Akan tetapi, karena kita selalu memikirkan hal-hal itu, akhirnya kalian berpikir bahwa diri kalian jauh lebih buruk dari kondisi realitas saat ini. Nah, ketika yang ada di dalam pikiran kalian adalah penyesalan dari masa lalu, maka pada akhirnya kalian menciptakan berbagai macam skenario yang mungkin gagal kita alami di dalam realita yang membuat kita menjadi overthinking soal masa lalu.

Disini kita akan membahas overthinking tentang kejadian masa lalu, karena kesalahan di masa lalu yang akhirnya membuat kalian menyesal dengan keputusan-keputusan yang kamu ambil sebelumnya.

Apakah pikiran seperti ini normal? Lalu, bagaimana cara menguranginya?

Nah, di sini ada penjelasan dari video yang saya tonton disalah satu channel youtube Satu Persen Indonesian Life School, disitu di jelaskan bagaimana tips mengatasi overthinking.


Tapi sebelum membahas kesana, kita harus tau apa sih overthinking itu?

Dikutip dari (alodokter.com) Overthinking adalah istilah untuk perilaku memikirkan segala sesuatu secara berlebihan. Hal ini bisa dipicu oleh adanya kekhawatiran akan suatu hal, mulai dari masalah sepele dalam kehidupan sehari-hari, masalah besar, hingga trauma di masa lalu, yang membuat kalian tidak bisa berhenti memikirkannya.

Hal tersebut dapat dilihat dari konsep Counterfactual Thinking. Apa itu Counterfactual Thinking?

Secara bahasa Counterfactual artinya kontras dari hal yang terjadi (kebalikannya), seperti skenario "what if" atau "kalau saja". Counterfactual Thinking membahas tentang bagaimana realitas kehidupan kita atau bahkan masa lalu yang mungkin berbeda dengan realitanya.

Dilansir dari (psychology.iresearchnet.com) Pemikiran ini berfokus pada bagaimana masa lalu atau masa kini yang bisa jadi berbeda. Pikiran ini biasanya dipicu oleh kejadian negatif yang menghalangi tujuan dan keinginan seseorang. Pikiran Counterfactual memiliki berbagai efek pada emosi, keyakinan, dan perilaku, dengan penyesalan menjadi emosi yang paling umum dihasilkan. 

Jadi, ketika kita berpikir "kalau saja" atau "seandainya", itu sebenarnya kita sedang mengekspresikan pikiran-pikiran yang Counterfactual. Apakah ini wajar? Sebenarnya, Counterfactual Thinking ini normal dan kita memang membutuhkan pemikiran kontrafaktual dalam kehidupan kita sehari-hari. Counterfactual Thinking ini dapat membantu kita dalam berbagai hal, mulai dari mengelola tingkah laku, mempertimbangkan sesuatu, membentuk mindset baru agar diri kita berkembang. Bahkan, Counterfactual Thinking ini dapat membuat kamu merasa nyaman dengan diri sendiri. Tapi, Counterfactual Thinking ini dapat juga menjadi masalah jika terus kalian lakukan dan akan menjadi penyebab kalian overthinking. Tidak menutup kemungkinan juga akan membuat kalian larut dalam penyesalan yang akan mengganggu keseharian kalian.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN