Mohon tunggu...
Bambang Subroto
Bambang Subroto Mohon Tunggu... Lainnya - Menikah, dengan 2 anak, dan 5 cucu

Pensiunan Badan Usaha Milik Negara, alumni Fakultas Sosial & Politik UGM tahun 1977. Hobi antara lain menulis. Pernah menulis antara lain 2 judul buku, yang diterbitkan oleh kelompok Gramedia : Elexmedia Komputindo. Juga senang menulis puisi Haiku/Senryu di Instagram.

Selanjutnya

Tutup

Kuliner

Fanatisme Pemuja Nasi

26 September 2021   03:32 Diperbarui: 26 September 2021   06:51 46 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Fanatisme Pemuja Nasi
Kuliner. Sumber ilustrasi: SHUTTERSTOCK via KOMPAS.com/Rembolle

Dari dulu hingga kini, selalu bersama nasi. Setiap daerah punya andalan sendiri-sendiri. Jika suka sensasi nasi krawu, banyak jalan bisa ditempuh. Awalnya hanya coba-coba, seterusnya fanatik juga.

Bagi para pemuja nasi, fanatisme itu bisa hinggap ke varian apa saja. Jika kangen nasi goreng mawut, spesifikasinya tentu berbeda dengan nasi krawu.

Nasi krawu termasuk nasi pulen. Masih ditanak dengan cara tradisional. Tidak berair, tapi tidak juga kerontang. Tahan banting, bila diajak menemani perjalanan jauh.

Dalam urusan tersebut, Japan Airlines pun sangat cermat dalam menyiapkan menu nasi selama penerbangan. Ini menyangkut reputasi tersendiri, terutama untuk penumpang kelas satu dan eksekutif.

Tidaklah mengherankan, selama penerbangan mereka melengkapinya dengan alat penanak nasi berteknologi tinggi.

Alat termaksud mampu dioperasikan pada saat sedang menanjak atau menurun.

Korean Airlines juga begitu. Tetapi yang dilakukan berbeda dengan Japan Airlines. Nasi disiapkan dalam kantong individual. Lalu dipanaskan dalam perjalanan. 

Ada pula yang menyiapkannya melalui tahap setengah matang atau "parbouled" terlebih dahulu. Baru setelah itu disempurnakan kemudian. Nasi dijaga agar tidak terlalu kering, yang akan berpengaruh terhadap selera makan.

Jika kita sedang berburu menu kuliner pernasian, penjualnya tentu mempunyai jurus andalan yang berbeda-beda pula. Entah itu nasi krawu, nasi gudheg, nasi liwet, nasi megono, nasi gurih, nasi timbel, dan varian nasi goreng.

Di kawasan Asia, mutu nasi penentu selera. Apa pun lauknya, jika nasinya enak, peringkat subjektif kelezatannya juga akan terkerek naik. Sebaliknya, seenak apa pun lauknya, jika nasinya tidak berkenan, akan memanen kekecewaan.

Di kawasan Amerika dan Eropa, nasi berposisi sebagai "garnish" atau "sidedish".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan