Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Freelancer - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok & Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Seperti Elektron

21 Oktober 2021   20:29 Diperbarui: 21 Oktober 2021   22:37 161 30 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tangkapan layar | Sumber: Youtube.com/WC Daily

Depok, Jawa Barat. Alun-Alun Kota. 17 Agustus 2022 13:00. Perayaan 77 Tahun Kemerdekaan.

"Santai?" Kompol Andrian mendengus, lalu menarik napas dalam-dalam. "SANTAAAI?" teriaknya frustasi.

Wakilnya yang berdiri di sebelahnya melompat kaget. Kopi panas dalam gelas plastik di tangannya tumpah ke baju seragamnya.

Wajahnya yang merah dan kelebihan berat badan setelah pandemi itu melanjutkan. "Kok kamu bisa menyuruhku untuk bersantai, Tyo?"

AKP Susetyo dengan sia-sia menyeka kemejanya yang basah dengan tangannya yang lain dan mengangkat bahu.

"Apa kamu tak melihat mereka semua?" Tangan Andrian melambai ke arah mobil-mobil siaran luar media-media televisi besar yang berderet di pinggir jalan, "belum lagi Ibu Walikota yang pingsan dan ..."

"Pak, Bapak Kapolda dan Kapolri sedang dalam perjalanan ke sini," Briptu Fitri datang melapor.

"Onde mande! Kamu dengar, Tyo? Orang-orang di atas akan memukul pantat kita kalau kita... Belum lagi..." menunjuk frustasi ke tanah di dekat mereka, "enam belas kepala yang terpenggal!"

"Tujuh belas, Pak," kata Fitri yang kelelahan secara emosional. Bercak darah di wajahnya. Dia melihat ke langit dengan penuh harap dan mempertimbangkan untuk bertanya kepada salah satu polisi patroli bermotor apakah dia bisa meminjam helm.

"Tujuh belas lelaki sialan yang kepalanya putus," Andrian memalingkan muka, lalu kembali ke Susetyo, "tanpa tubuh, sialan," mendongakkan kepala, lalu kembali ke Susetyo, "pada hari peringatan kemerdekaan Indonesia Hebat yang ke-77," berjalan dua langkah lalu kembali, "hujan dari langit ke kerumunan penduduk kota." Berdiri tepat di wajah AKP Susetyo, "dan kamu bilang supaya aku SANTAI AJA?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan