Mohon tunggu...
Anis Hidayatie
Anis Hidayatie Mohon Tunggu... Penulis, guru

Perjuangan adalah pelaksanaan kata-kata. Cinta adalah muasal segalanya. Mari tebar cinta dengan kata-kata.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Di Persimpangan Malam

14 Juli 2019   17:25 Diperbarui: 14 Juli 2019   17:43 0 22 9 Mohon Tunggu...
Di Persimpangan Malam
Pixabay.com

Kutekuri suara desir angin, dedaunan bertasbih, bulirkan embun, satu persatu berbilang dzikir. Tak jatuh tanpa sentuh. Kilaunya diterpa jingga nan berkilau dari ufuk datangnya.

Kutemukan bangku di taman basah, sisa tirta dini hari semalam. Saat persimpangan malam getar wirid tak henti dikumandangkan. Dalam kebisuan hanya gumam debar yang dipantulkan. Dari bibir penuh sesal dan badai air mata di raut mukanya.

Ranting berbicara, menyuarakan derita siang, hinggap bergayut ingin lepaskan beban. Rembulan bebaskan pengasingan, sambut hangat lolongan, hantarkan pada penguasa langit teratas.
Tersenyum. Cahanya menyunggingkan kepuasan.

Di persimpangan malam, amukan sesal sisa mata terbuka kuhidangkan. Memejam, berhitung alpa, tak cukup angka. Hingga kutemukan terang lagi, sedikit sinar menerpa.

Kaki melangkah sekelebatan bayangan, inginku tak ada lagi torehan sayatan. Saat ramai dunia dalam genggaman. Hingga tiba lagi kutekuri bilangan jalan. Sampai tiba waktu berkaca, di persimpangan malam

Anis Hidayatie

KONTEN MENARIK LAINNYA
x