Mohon tunggu...
Amir KOBOY
Amir KOBOY Mohon Tunggu... Penulis - Karyawan

Membaca dan menulis naskah drama

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Di Penginapan Menunggu Pagi

4 Desember 2022   13:04 Diperbarui: 4 Desember 2022   13:08 70
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Di Penginapan Menunggu Pagi

Dalam ruang renjana yang hanya bercahaya kunang kunang kota :

Nay,
Aku hanya mau mendengar kau terus mendesah melepas dendam asmaramu, tidak yang lain
Telah aku persilakan raga sebagai lampias luka jikalau kau mau sampai pagi,nanti dan lagi

Nay,kita hanya bisa membujuk agarTuhan  membuka tangan restunya  menerima aku dan kau sebagai takdir
Jalan yang akan mengantar kita menguban bersama.

Nay,
"Jangan lari lagi,nay"
Tak pernah terucap walau saling tatap ,pun rapat hangat :rasasia kau dan aku

Kemuning SOLO  30 Mei 2020
Amir KOBOY

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun