Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Administrasi - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humor Pilihan

Pandemi dan Kebijakan Rasa Skripsi

21 Juli 2021   16:27 Diperbarui: 24 Juli 2021   01:56 438 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pandemi dan Kebijakan Rasa Skripsi
Sumber gambar: Mice Cartoon Indonesia

Dulu, presenter kondang Tukul Arwana pernah menggunakan nama "Empat Mata" dan "Bukan Empat Mata" pada acara talk show nya. Kalau pola penamaan ini dipakai untuk PPKM (menjadi "PPKM" dan "Bukan PPKM"), pemerintah bisa kena semprit KPI, karena melakukan strategi "copy paste".

Seandainya ide itu datang dari nonton film superhero, namanya akan jauh lebih berwarna. Ada "PPKM Begins", "PPKM Returns", "PPKM Homecoming", "PPKM Far From Home", "PPKM Civil War", atau "PPKM End Game". "PPKM The Movie" atau "PPKM Shippuden" juga bisa jadi pilihan, kalau ide namanya datang saat nonton anime.

Kalau ide nama kebijakan PPKM datang dari grup musik favorit, hasilnya mungkin bisa lebih ajaib. Ada "PPKM48", "The PPKM-ers", "PPKM On 7", atau "Trio PPKM".

Berhubung sekarang sinetron lokal sedang digandrungi sebagian emak-emak di Indonesia, mungkin penerapan PPKM akan bisa lebih efektif, kalau dipadukan dengan nama sinetron favorit. Misalnya, "Ikatan PPKM", "Ter-PPKM", "PPKM Oh PPKM", "PPKM Level 4 Bukan PPKM Biasa".

Dengan nama-nama sefamiliar itu, rasanya tak sulit membuat masyarakat menjadi tertib, karena emak-emak ikut dilibatkan. Menurut legenda, "The Power of Emak-Emak" sudah terbukti membuat lampu sein kanan belok ke kiri. Mantap jiwa.

Di masa pandemi ini, kreativitas pemerintah dalam hal mengganti nama kebijakan memang istimewa. Semakin panjang masa pandemi, rasanya akan semakin sering  nama kebijakan berganti. Apapun namanya boleh, asal jangan "lockdown". Mahal cuy.

Jujur saja, dari sekian banyak kebijakan pemerintah semasa pandemi Corona, semua pasti punya maksud baik, karena bertujuan untuk menjaga kemaslahatan bersama. Tapi, berganti nama kebijakan sebanyak apapun akan percuma, jika ketertiban masyarakat masih lemah, dan kebijakan yang ada masih belum sepenuhnya mampu menjangkau mereka yang sangat membutuhkan.

Semoga pandemi usai, tanpa harus menunggu sampai suara serak Doraemon menjadi semerdu suara Eva Celia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x