Mohon tunggu...
Syarifah Lestari
Syarifah Lestari Mohon Tunggu... www.iluvtari.com

iluvtari.com

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Fakta Wangi Jengkol di Balik Aroma Busuknya

25 Februari 2020   08:15 Diperbarui: 25 Februari 2020   16:35 161 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Fakta Wangi Jengkol di Balik Aroma Busuknya
sehatq.com

Sejak menikah, aku belum pernah masak jengkol. Sebelumnya juga ding! Tapi makan jengkol sekarang seperti hal tabu, setelah suamiku memfatwaharamkan makanan enak itu di rumah kami.

Alasannya, beliau dilarang oleh guru ngajinya zaman kecil dulu. Menurut sang guru, jengkol bisa merusak suara. Membuatnya kesusahan mengatur napas saat mengaji.

Aku justru tertawa mendengar penjelasan lugu si bapak. "Abi dikolahi Nyai," kataku. "Nyai tu dak tahan dengan bau mulut kalian kalo belajar ngaji abis makan jengkol!"

Baru suamiku termenung sebentar. Tapi bahwa jengkol jangan ada di rumah, itu sudah jadi aturan baku. Untung masih ada rumah Mamak untuk sekali-kali aku temu kangen dengan keping lezat itu.

Tak hanya suamiku, Karel Heyne, ahli botani Belanda, dalam bukunya De nuttige palnten van Nederlandsch Indie yang terbit tahun 1913, juga menyebut jengkol 'berbau busuk'. "Biji disenangi oleh penduduk tetapi tidak oleh orang Eropa," tulisnya saat membahas jengkol di Hindia Belanda.

Kalau saja pendahulu kita sudah membaca buku ini sejak terbitnya, barangkali jengkol bisa dijadikan senjata untuk mengusir penjajah.

Iseng-iseng kuketik kata kunci di kolom pencarian Google, "Indonesia ekspor jengkol". Ternyata ada!

Dikutip dari kumparan.com (26/2/19), tiap pekan jengkol dan petai dikirim ke Arab Saudi sebanyak 600-900kg. Bahkan jengkol termasuk dalam 10 komoditas unggulan bersama sarang burung walet, petai, jeruk purut, manggis, rambutan, telur tetas, reptil, vaksin, dan ubi cilembu.

Tak masalah Eropa menganggap remeh jengkol, toh di Arab mereka laku keras. Walaupun yang makan mungkin orang Indonesia di perantauan.

Jangan hanya melihat dari sisi aroma. Faktanya jengkol juga mengandung nutrisi yang baik untuk tubuh.

Dalam 100 gram jengkol, terdapat 23,3 gram protein. Angka ini jauh lebih tinggi daripada protein tempe. Jengkol juga mengandung fosfor sebanyak 166,7 mg per 100 gram-nya (halodoc.com).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x