Mohon tunggu...
Pemerintahan Pilihan

Memahami Politik Populis Gatot Nurmantyo (1)

7 Juni 2018   12:00 Diperbarui: 7 Juni 2018   12:17 0 1 0 Mohon Tunggu...
Memahami Politik Populis Gatot Nurmantyo (1)
(sumber: breakingnews.co.id)

Disadari atau tidak, dalam satu dekade terakhir, dinamika politik nasional kita banyak diwarnai oleh politik populis. Hal ini ditandai dengan kemunculan tokoh-tokoh di luar partai politik yang cenderung mengandalkan jaringan relawan. Kalaupun pada titik tertentu mereka mendekatkan diri atau menggandeng partai politik, itu tak lebih sebagai pemenuhan syarat administratif saja.

Contoh paling sederhana dari tokoh-tokoh ini adalah Basuki Tjahaja Purnama dengan Teman Ahok-nya, Ridwan Kamil, dan yang terbaru adalah Gatot Nurmantyo, eks Panglima TNI yang kini membangun jaringan relawan "Selendang Putih Nusantara". Koordinator Selendang Putih Nusantara Rama Yumatha, seperti dikutip Tempo, mengatakan bahwa Gatot Nurmantyo tetap konsisten untuk menjadi calon presiden di Pemilihan Presiden atau Pilpres 2019.

Pembentukan Selendang Putih Nusantara mengingatkan kita pada fenomena Teman Ahok. Ketika itu, Teman Ahok mengumpulkan 1 juta KTP warga DKI Jakarta untuk meloloskan Ahok menjadi calon independen dalam Pemilihan Gubernur DKI Jakarta. Langkah tersebut amat strategis, setidaknya karena dua alasan. Pertama, mengamankan tiket Ahok untuk maju dalam Pilgub GKI Jakarta. Kedua, menaikkan posisi tawar Ahok saat bernegosiasi dengan partai politik sekaligus menekan partai agar segera mendeklarasikan dukungan terhadap dirinya.

Pada saat bersamaan, hampir semua lembaga survei, ketika itu, mengatakan bahwa Ahok adalah calon gubernur paling populer. Bagi partai politik, mendukung calon yang berpeluang terbesar untuk menang tentu saja menggiurkan.

Bagaimana dengan Gatot Nurmantyo?

Survei Indo Barometer, April lalu, menunjukkan bahwa Gatot mengungguli semua kandidat lain sebagai calon wakil presiden.

"Hasilnya Gatot Nurmantyo unggul dengan 12,5%. Kemudian disusul Anies Baswedan dengan perolehan 9,3%," ujar Direktur Eksekutif Indo Barometer M Qodari dalam paparannya di Hotel Atlet Century, Jakarta Pusat, Selasa (22/5/2018), dilansir detik.com.

Posisi ketiga diisi Jusuf Kalla dengan (7,9%). Kemudian disusul Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Muhaimin Iskandar. Survei oleh Lingkaran Survei Indonesia bahkan menunjukkan adanya "Gatot Effect". Survei ini mengajukan pertanyaan 'Jika Partai Gerindra/PKB/Demokrat mengajukan Gatot Nurmantyo sebagai capres, partai mana yang akan dipilih dalam Pemilu Legislatif 2019?

"Hasilnya, Gerindra naik menjadi 19,80%, Demokrat naik jadi 16,50%, PKB juga jika mencalonkan Gatot suara PKB menjadi naik hingga 15,80%."

Data-data ini, sekalipun hanya bersifat sementara, tentu tak bisa diabaikan begitu saja oleh partai politik di luar pendukung Joko Widodo. Sebab, mereka sendiri belum punya calon kuat yang bisa menandingi popularitas Jokowi selaku petahana. PKS-Gerindra-PAN-PBB, yang kemungkinan membentuk Koalisi Keumatan, misalnya, tak punya tokoh populer selain Prabowo Subianto.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN