Mohon tunggu...
Elvi Anita Afandi
Elvi Anita Afandi Mohon Tunggu... Lainnya - FAIRNESS LOVER

"... Maka berlomba-lombalah dalam kebaikan." QS. Al Baqarah: 148

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Melampaui Popularitas: Memahami Dinamika dan Pertimbangan Artis dalam Politik

1 Maret 2024   15:16 Diperbarui: 1 Maret 2024   18:37 81
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Artis Nyaleg 2024. MataMata.com

Fenomena artis yang menjadi calon legislatif (nyaleg) boleh jadi merupakan refleksi dari beragam dinamika dalam masyarakat dan politik. Ada beberapa faktor yang biasanya menjadi pendorong beberapa artis untuk terlibat dalam dunia politik, termasuk dorongan untuk menggunakan platform mereka untuk menyuarakan isu-isu yang dianggap penting, keinginan untuk mempengaruhi perubahan sosial, dorongan partai politik tertentu untuk mendongrak perolehan suara, atau bahkan faktor-faktor pribadi seperti keinginan untuk mencari pengakuan, keinginan akan kekuasaan dan faktor kebetulan.

Namun, terlepas dari apa yang mendorong, dalam konteks ini, penting untuk mempertimbangkan apakah keterlibatan artis dalam politik sesuai dengan kapasitas dan kualitas mereka sebagai pemimpin politik. Artis mungkin memiliki popularitas dan basis penggemar yang besar, tetapi keberhasilan dalam politik memerlukan pemahaman yang mendalam tentang isu-isu publik, kebijakan, dan keterampilan kepemimpinan yang efektif.

Sikap partai politik menjadi penentu dalam menghadapi fenomena ini. Partai politik dituntut untuk fair dan bijaksana. Mereka harus memastikan bahwa seleksi calon mereka didasarkan pada kualifikasi, visi, dan komitmen untuk melayani masyarakat, bukan hanya pada popularitas semata. Beberapa hal yang harusnya menjadi pertimbangan penting bagi partai politik untuk menghindari eksploitasi popularitas artis diantaranya adalah

Pertama, Kriteria Seleksi yang Jelas: 

Partai politik harus menetapkan kriteria yang jelas untuk pemilihan calon. Hal ini akan menghindari eksploitasi popularitas artis dalam politik. Kriteria ini dapat mencakup beberapa aspek yang bersifat kualitatif dan kuantitatif, calon tersebut hendaknya:

  • Pendidikan dan Pengalaman: Memiliki pendidikan dan pengalaman yang relevan dalam bidang legislasi atau urusan publik adalah hal yang penting. Misalnya, gelar sarjana atau pengalaman kerja dalam pemerintahan lokal atau organisasi masyarakat sipil.
  • Integritas dan Etika: Calon harus memiliki catatan yang baik dalam hal integritas dan etika. Ini bisa mencakup absennya dari catatan kriminal, penghindaran dari skandal, dan ketegasan dalam mematuhi kode etik partai dan prinsip-prinsip moral.
  • Kompetensi dan Pengetahuan: Calon harus menunjukkan pemahaman yang kuat tentang isu-isu politik, sosial, dan ekonomi yang relevan untuk wilayah mereka mewakili. Mereka juga harus memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk bekerja dalam lingkungan legislatif, seperti kemampuan berkomunikasi dan bernegosiasi.
  • Komitmen Terhadap Pelayanan Publik: Calon harus menunjukkan bukti komitmen yang kuat terhadap pelayanan publik dan kesejahteraan masyarakat. Ini bisa mencakup partisipasi dalam proyek-proyek sosial, keanggotaan dalam organisasi amal, atau rekam jejak dalam melayani masyarakat secara sukarela.
  • Visi dan Rencana Kerja: Calon harus memiliki visi yang jelas tentang apa yang ingin mereka capai dalam jabatan legislatif dan rencana konkret untuk mencapai tujuan tersebut. Ini akan menunjukkan bahwa mereka tidak hanya mencari popularitas atau keuntungan pribadi, tetapi memiliki komitmen yang nyata untuk memajukan kepentingan masyarakat.
  • Komitmen terhadap Partai dan Prinsip-prinsipnya: Calon harus menunjukkan komitmen yang kuat terhadap partai politik yang mereka wakili dan prinsip-prinsip yang dipegang oleh partai tersebut. Mereka harus siap untuk bekerja dalam kerangka partai dan mematuhi keputusan partai, serta mampu mempromosikan nilai-nilai partai kepada pemilih.
  • Keterbukaan dan Akuntabilitas: Calon harus bersedia untuk menjadi terbuka dan akuntabel terhadap pemilih dan anggota partai. Ini bisa mencakup publikasi laporan keuangan, keterbukaan dalam pengambilan keputusan, dan keterlibatan aktif dalam dialog dengan konstituen.
  • Dukungan dan Rekomendasi: Dukungan dari anggota partai, tokoh masyarakat, dan pemilih lokal dapat menjadi indikator penting tentang kualitas dan integritas calon. Namun, dukungan ini harus diperiksa dengan cermat untuk memastikan bahwa tidak ada eksploitasi popularitas artis atau kepentingan pribadi yang terlibat.

Dengan mengadopsi kriteria seleksi yang jelas dan komprehensif seperti ini, partai politik dapat memastikan bahwa calon legislatif mereka dipilih berdasarkan meritokrasi yang baik dan komitmen nyata untuk melayani masyarakat, bukan hanya atas dasar popularitas semata. Ini akan membantu menjaga integritas lembaga legislatif dan memperkuat demokrasiTop of Form

Kedua, Evaluasi yang Komprehensif: 

Proses seleksi calon harus melibatkan evaluasi yang komprehensif terhadap potensi calon untuk memberikan kontribusi yang substansial dalam legislasi dan pelayanan publik.

Ketiga, Edukasi dan Pelatihan: 


Partai politik dapat memberikan pendidikan dan pelatihan kepada calon yang memiliki kekurangan dalam pengetahuan politik dan kebijakan, untuk memastikan bahwa mereka memiliki pemahaman yang solid tentang tugas dan tanggung jawab mereka jika terpilih.

Keempat, Keterlibatan Masyarakat: 

Partai politik harus berkomunikasi secara aktif dengan pemilih dan masyarakat untuk memastikan bahwa kriteria yang digunakan dalam pemilihan calon sesuai dengan kebutuhan dan harapan masyarakat.

Kelima, Transparansi dan Akuntabilitas: 

Partai politik harus transparan dalam proses seleksi calon mereka dan bersedia untuk bertanggung jawab atas keputusan mereka kepada pemilih dan masyarakat umum.

Artis Nyaleg 2024. CNN Indonesia
Artis Nyaleg 2024. CNN Indonesia

Dengan mengambil langkah-langkah seperti ini, partai politik bukan hanya  dapat memastikan bahwa kualitas dan kapasitas politik calon mereka tidak terpengaruh oleh popularitas semata, namun juga memiliki harapan yang lebih besar bahwa mereka mampu memenuhi tugas dan tanggung jawab  sebagai anggota dewan dengan baik. Tentu dampak lebih luasnya lebih dapat memenuhi kebutuhan masyarakat luas dan negara, serta keridhoan di mata Allah Swt, Tuhan Yang Maha Esa. Wallahu a'alam

Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun