Mohon tunggu...
Dalana WK🍓
Dalana WK🍓 Mohon Tunggu... Penulis - Penyair

Life is true and Love is God ~ Hargailah Karyanya, Jika tidak mampu menghargai Orangnya ~

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Politik Minyak Vs Politik Beras

6 Maret 2024   17:40 Diperbarui: 6 Maret 2024   17:44 186
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

SIA-SIA 

Ketika takdir mengajak ngopi
Duduk berdua di warung kopi terdekat
Tidak pernah berniat untuk bersengaja
Karena takdir yang meminta

Berkenalan dengan orang-orang baru
Dari hedonis hingga yang serba pelit
Kopiku masih mengepulkan harapan
Mengisyaratkan panasnya persaingan

Semangkuk mie menggoda imanku
Tidaklah bagus untuk lambungmu
Bahkan kopi di hadapanmu kini tak bisa membuatmu tersadar dari dunia
Hanya untuk menutup gengsi karena hujan memaksa berteduh

TV yang menggantung di sudut warung menampilkan berita
Setelah minyak goreng mahal yang lain ikut-ikutan
Aku kira hanya anak remaja saja yang tidak ingin ketinggalan trend
Lagi-lagi ada yang menggoda iman, si bibi terus menawarkan dagangan

Sudah terlalu lama aku duduk menghalangi para bapak, tapi tidak beli sebanyak mereka
Terpaksa membungkus beberapa biji gorengan
Sampai rumah akan diomeli emak
Tapi takdir kembali meneruskan ceritanya, kini iklan baris tidak lagi memilki peran

Wajah-wajah yang sudah tidak good looking terkena minyak
Berita-berita yang panas soal minyak ditimpali minyak dingin yang sudah jelantah
Percumalah mereka menjadi orang
Jika pada akhirnya menjadi pembungkus gorengan

Penutup orang mati
Pembungkus baju
Alas dagangan
Dan kertas kado, kemudian menjadi baju (di pameran)


Mereka tak pernah marah, entah tak punya kelompok untuk bersuara?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun