Mohon tunggu...
Suko Waspodo
Suko Waspodo Mohon Tunggu... bukan penulis

seorang yang sedang terus belajar menulis agar tulisannya layak dinikmati

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Jika Pacarmu Tidak Punya Waktu Untukmu, Coba Lakukan Ini

17 Juli 2020   00:11 Diperbarui: 17 Juli 2020   00:01 68 20 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jika Pacarmu Tidak Punya Waktu Untukmu, Coba Lakukan Ini
ilustr: Stylecraze

Apakah kamu jarang bertemu pacarmu? Apakah dia selalu sibuk ketika kamu meminta untuk bertemu? Apakah dia merasa tidak ingin menghabiskan waktu bersamamu? Dan, sementara itu, apakah dia mengatakan bahwa dia mencintaimu?

Situasi ini tidak sehat. Ini mungkin berarti akhir dari hubunganmu, tetapi mestinya tidak harus demikian.

Sebelum kamu membuat keputusan tentang masa depan hubungan kalian, ada baiknya menanyakan beberapa pertanyaan ini dan kemudian mengikuti tip yang saya sampaikan berikutnya.

11 Pertanyaan Untuk Ditanyakan Tentang Hubungan Kalian

Sementara pertanyaan-pertanyaan berikut tidak dimaksudkan untuk memaafkan pacarmu dengan cara apa pun, ini semua mungkin membantu kamu untuk mencari tahu mengapa dia tidak lebih berkomitmen untuk menghabiskan waktu bersamamu.

1. Sudah berapa lama kalian bersama?

Seberapa sering kamu bertemu pacarmu akan tergantung pada kapan hubungan dimulai. Jika kamu masih dalam pergolakan awal hubungan baru, dia mungkin hanya ingin mengambil hal-hal secara perlahan.

Suatu hubungan adalah perubahan besar bagi kedua kehidupan kalian, dan sementara kamu mungkin siap untuk bergerak maju dengan cepat, dia mungkin membutuhkan lebih banyak waktu untuk membiasakan diri dengannya.

Di sisi lain, jika hubungan kalian terjalin dengan baik, dia mungkin akan merasa puas di dalamnya. Dia mungkin tidak lagi merasa perlu untuk melakukan upaya yang sama yang dia lakukan ketika kalian pertama kali berkencan karena dia merasa sangat aman.

2. Apakah kalian menikmati melakukan hal yang sama?

Untuk menghabiskan waktu berkualitas bersama, penting bahwa kalian memiliki setidaknya beberapa minat bersama.

Jika kalian tidak melakukannya, mungkin tidak terlalu mengejutkan bahwa dia menghabiskan waktunya dengan orang lain melakukan hal-hal lain.

Ini bisa sekadar apa yang kalian masing-masing suka tonton di TV karena ini adalah sesuatu yang banyak pasangan lakukan bersama di malam hari.

3. Apakah dia hanya memprioritaskan orang lain daripada kamu?

Mungkin ada hal-hal yang bisa kalian nikmati bersama, tetapi dia memilih untuk melakukannya dengan orang lain. Jika demikian, tanyakan pada diri kamu mengapa hal ini mungkin terjadi.

Apakah dia selalu melakukan hal tertentu dengan orang tertentu? Mungkin dia punya teman atau sekelompok teman tertentu yang dia datangi untuk nonton pentas musik dan dia hanya suka itu.

Apakah itu sesuatu yang bisa kalian jalani? Dalam kasus-kasus tertentu, ini sangat dapat diterima, tetapi jika dia mencoba untuk menjaga seluruh hidupnya yang ada terpisah dari kamu, itu sedikit pertanda bahaya.

Demikian pula, jika dia menempatkan waktu yang dihabiskan bersama orang lain di atas waktu yang dihabiskan bersama kamu secara teratur, kamu harus bertanya-tanya berapa banyak nilai yang dia tempatkan padamu dan hubungan kalian.

4. Apakah dia stres atau banyak beban di area lain dalam hidupnya?

Hidup kadang-kadang luar biasa. Masalah pekerjaan, kuliah, dan keluarga adalah beberapa hal yang dapat menghabiskan setiap pikiran kita. Ini tidak ideal, tetapi itu terjadi lebih dari yang mungkin kalian pikirkan.

Jika pacarmu tidak punya waktu untukmu, apakah dia hanya berjuang untuk mempertahankan kepalanya di atas air di bagian lain dari hidupnya?

Mungkin dia tidak mau mengakui seberapa banyak dia berjuang atau meminta bantuan, dan karena itu dia hanya menarik diri dan membuat sedikit upaya untuk bertemu kamu.

5. Apakah jarak merupakan masalah besar?

Seberapa jauh kamu dan pacarmu bertempat tinggal? Seberapa cepat dan mudah baginya untuk datang menemuimu, atau sebaliknya?

Tentu saja, seseorang menyediakan waktu untuk hal-hal yang paling penting baginya, tetapi jika kamu mengharapkannya melakukan perjalanan untuk menemuimu setiap kali - mungkin karena dia menyetir dan kamu tidak -d ia mungkin merasa sedikit kesal.

6. Apakah ada hubungan dan keintiman ketika kalian bersama?

Ketika kalian berhasil melihatnya, apakah pacarmu memperlakukan kamu dengan baik? Apakah dia sayang, terbuka, dan perhatian dengan kamu dan apa yang kamu lakukan?

Atau, apakah dia ada dalam arti fisik, tetapi secara emosional tidak tersedia untuk kamu dan kebutuhanmu?

Jika yang pertama, hubungan pasti masih memiliki sesuatu untuk itu; sesuatu yang layak diperjuangkan. Jika yang kedua, kalian harus melakukan lebih banyak kerja keras untuk mengembalikan semuanya ke tempat di mana kalian bisa bahagia.

7. Apakah hubungan itu murni fisik?

Ketika kalian menghabiskan waktu bersama, apakah seks adalah hal pertama yang ada di pikirannya? Tentu, senang merasa diinginkan secara fisik, tetapi jika itu satu-satunya hal yang dia hargai untuk kamu, itu tidak cukup.

Jika dia hanya datang untuk berhubungan dan tidak ingin menghabiskan banyak waktu dengan kamu, ada baiknya bertanya apakah dia memanfaatkan kamu.

8. Apakah dia mengacaukan rencana?

Apakah pacarmu setuju untuk bertemu dengan kamu, tetapi secara teratur membatalkan rencana itu pada menit terakhir?

Ini mungkin sebuah pertanda yang menganggap kamu sebagai pilihan terakhir dalam hal bagaimana dia menghabiskan waktunya, dan bahwa jika dia mendapat tawaran yang lebih baik, dia tidak akan ragu untuk menerimanya. Itu mungkin juga menunjukkan bahwa dia menganggap kamu begitu saja karena dia tahu bahwa kamu tidak akan ribut ketika dia ingkar janji.

9. Apakah dia seorang introvert independen?

Jika pacar kamu tampaknya menghabiskan lebih banyak waktu sendirian daripada dengan kamu atau teman-temannya, kamu mungkin berurusan dengan pria yang introvert.

Introvert terkuras dengan cepat saat menghabiskan waktu dengan orang lain. Ini bahkan dapat berlaku untuk teman. Dia mungkin merasa tidak bisa menghabiskan banyak waktu dengan kamu karena itu melelahkannya.

Hal ini dapat berubah seiring waktu karena dia menjadi lebih nyaman di dekat kamu. Jika dia bisa menjadi dirinya sendiri dan tidak merasa perlu mengisi setiap momen bersama dengan percakapan atau aktivitas, dia akan dapat menghabiskan lebih banyak waktu dengan kamu tanpa kehabisan baterai.

10. Seperti apa riwayat hubungannya?

Jika kamu berbicara tentang ongkos, apakah kamu tahu mengapa hubungan masa lalunya berakhir? Apakah dia memutuskan sesuatu atau apakah orang lain itu yang memutuskan?

Beberapa orang menyukai gagasan menjalin hubungan, tetapi tidak ingin melakukan kerja keras yang diperlukan untuk membuat semuanya terus berjalan.

Jika pacar kamu memiliki beberapa hubungan singkat dan sebagian besar diakhiri oleh orang lain, kamu harus bertanya pada diri sendiri mengapa.

Mungkin dia hanya tidak menghargai hubungan kalian - atau hubungan apa pun - cukup untuk melakukan upaya. Dia mungkin melihatnya sebagai hal yang baik untuk dimiliki, tetapi tidak begitu penting sehingga dia ingin mengubah seluruh hidupnya untuk itu.

11. Berapa banyak waktu yang ingin kalian habiskan bersama?

Apa yang kamu inginkan dari hubungan kamu dalam hal menghabiskan waktu bersama pacarmu? Dan bagaimana ini akan berubah saat hubungan kalian berjalan - apakah kamu ingin menghabiskan waktu yang semakin banyak sebagai pasangan?

Apa pun jawabanmu, menurut kamu apakah ini harapan yang realistis mengingat situasi saat ini? Di sinilah jawaban kamu untuk pertanyaan sebelumnya akan membantu.

Jika ada hal-hal yang menurutmu dapat kamu upayakan untuk memperbaiki situasi, kamu mungkin tetap optimis tentang prospek hubungan jangka panjang kalian.

Jika kamu tidak dapat melihat cara melewati beberapa masalah yang diangkat, atau kamu hanya tidak mau menunggu perubahan yang diperlukan terjadi, kamu mungkin perlu bertanya apakah hubungan ini layak dipertahankan.

Jika kamu tidak merasa puas dalam jangka menengah dan panjang, mungkin sudah waktunya untuk menelepon seharian dan menemukan seseorang yang ingin menghabiskan lebih banyak waktu dengan kamu.

6 Hal yang Dapat Kamu Lakukan tentang Ini

Sekarang setelah kamu meluangkan sedikit waktu untuk memikirkan situasi saat ini dalam hubungan kalian, berikut adalah beberapa tip untuk menghabiskan lebih banyak waktu bersama pacar kamu, dan merasa tidak terlalu sedih dengan keadaan sekarang.

1. Temukan hobi untuk dilakukan bersama.

Ini dapat membantu menjawab pertanyaan kedua dari daftar di atas. Jika kalian tidak benar-benar berbagi hobi atau gairah, dapatkah kalian menemukan titik temu?

Mungkin kalian berdua harus melampaui zona kenyamanan kalian, atau hanya mencoba hal-hal baru bersama untuk melihat apakah kalian menikmatinya.

Ada banyak hobi potensial untuk pasangan, jadi seharusnya tidak ada alasan baginya untuk mengatakan tidak pada semuanya.

Jika kalian menemukan sesuatu yang kalian berdua nikmati, itu akan memberinya lebih banyak alasan untuk memprioritaskan menghabiskan waktu bersama kamu daripada menghabiskan waktu bersama orang lain atau sendirian.

2. Komunikasikan kekhawatiran kamu menggunakan pernyataan "Aku".

Penting untuk diingat bahwa kamu layak setidaknya sebagai bagian dari waktu dan perhatian pacar kamu. Jika kamu tidak merasa cukup, kamu harus dapat menyampaikan masalah ini dengannya. Tetapi bagaimana kamu berbicara tentang hal itu akan memengaruhi bagaimana dia bereaksi dan seberapa sukses itu dalam menciptakan perubahan.

Selalu gunakan pernyataan "Aku" ketika mendiskusikan masalah ini. Dengan cara ini, kamu menghindari menyalahkannya, yang kemungkinan akan membuatnya defensif.

Katakan sesuatu seperti:

"Aku benar-benar berharap bisa menghabiskan lebih banyak waktu bersamamu karena aku peduli padamu dan menikmati kebersamaanmu."

Atau:

"Aku merasa agak kesepian akhir-akhir ini dan akan sangat menghargainya jika kamu bisa menghabiskan sedikit lebih banyak waktu denganku."

Hindari mengatakan hal-hal seperti:

"Kamu tidak pernah ingin menghabiskan waktu bersamaku atau berusaha mengatur semuanya. Kamu mengabaikan aku dan hubungan ini. "

Membuka dialog dapat membantu mengungkap alasan yang mendasari mengapa dia menghindari menghabiskan waktu bersama kamu.

3. Beri penekanan padanya untuk membuat rencana.

Jika saat ini kamu harus tetap berhubungan dengannya dan melakukan semua langkah dalam hal saling bertemu, biarkan dia bertanggung jawab atas perubahan. Ini adalah ujian untuk seberapa besar dia menghargai hubungan kalian.

Dia mungkin dengan cepat menyadari betapa kecilnya dia memulai kontak dan mencoba meningkatkan permainannya. Atau dia mungkin menghilang begitu saja dan tidak menghubungi kamu karena hal itu belum terlintas dalam pikirannya.

Jika dia menghubungi kamu dan menanyakan mengapa kamu tidak mengirim pesan atau menelepon, cukup minta maaf, katakan sesuatu seperti, "Maaf, aku memang bermaksud begitu, tetapi aku di sini sekarang. Apa kabar?"

Sangat penting untuk menjaga komunikasi berikutnya sama seperti biasa. Dia mungkin berpikir kamu sedang mood dengannya, jadi kamu harus menunjukkan kepadanya bahwa kamu tidak (meskipun sebenarnya iya).

Dengan begitu, dia tidak akan mengaitkan kamu dengan tidak mengirim pesan dengan kesal. Ini penting jika dia ingin memulai komunikasi secara alami berulang kali.

Adapun untuk saling bertemu, tanyakan padanya apa yang ingin dia lakukan. Kemudian, jika dia tidak menawarkan, dengan sopan minta dia untuk membuat pengaturan.

Jadi jika dia menyarankan hari libur di akhir pekan, setujui dengan antusias, tetapi kemudian tanyakan padanya apa yang ingin dia lakukan.

Ingat, kamu bukan ibu atau pengasuhnya - dia harus belajar melakukan sesuatu sendiri.

4. Temukan cara lain untuk menghabiskan waktu bersama.

Terkadang hidup akan membuat sulit untuk saling bertemu secara fisik, tetapi itu tidak berarti kamu tidak dapat menghabiskan waktu bersama dalam beberapa cara.

Ajak panggilan video atau telepon di malam hari (meskipun tidak harus setiap malam) di mana kamu tidak dapat bertemu untuk alasan apa pun, tetapi kamu tahu dia tersedia.

Dengan memiliki komunikasi ini secara teratur akan membantu kamu merasa lebih dicintai dan dia merasa lebih bersedia meluangkan waktu untuk kamu.

5. Menjaga kehidupan yang aktif di luar hubungan.

Bahkan jika kamu berhasil membuat pacarmu menghabiskan lebih banyak waktu denganmu, itu tidak mungkin menjadi perubahan yang tiba-tiba dan besar.

Jika kamu hanya melihatnya seminggu sekali, dia tidak akan tiba-tiba berada di sisimu setiap malam dan sepanjang akhir pekan.

Perubahan adalah proses yang lambat, terutama di mana kebiasaan terlibat. Dan dia mungkin hanya bisa berubah begitu banyak; kamu mungkin selalu harus berurusan dengan kenyataan bahwa dia menghabiskan banyak waktu untuk hal-hal di luar hubungan kalian.

Cara yang baik untuk mengatasinya adalah kamu melakukan hal yang sama.

Jika kamu dapat mengisi waktumu dengan hal-hal yang kamu sukai - baik di dalam maupun di luar rumah, dan dengan atau tanpa orang lain - kamu tidak akan terganggu oleh jumlah waktu yang kamu habiskan bersama pacarmu.

Jika kamu dapat merekrut teman ke pertemuan rutin, atau bergabung dengan klub lokal semacam itu, itu awal yang baik.

Memiliki kehidupan rumah dan rutin yang membuat kamu merasa puas juga penting.

Semua ini akan membantu kamu menjadi kurang bergantung secara emosional pada pacar kamu untuk kebahagiaanmu.

6. Menilai kembali harapanmu akan suatu hubungan, atau menemukan pasangan yang lebih baik.

Poin ini menggemakan poin 11 dari bagian sebelumnya, tetapi ini sangat penting sehingga perlu disebutkan lagi, kalau-kalau kamu melewatkannya.

Jika kamu merasa kesal karena pacarmu tidak punya waktu untukmu, mungkin perlu melihat ke dalam untuk melihat apa harapan kamu terhadap suatu hubungan.

Apakah kamu percaya bahwa pasangan harus menghabiskan sebagian besar waktunya bersama? Pandangan ini mungkin tidak cocok dengan yang dipegang oleh beberapa orang lain.

Ini memberi kamu dua opsi:

1. Menilai kembali apa yang kamu harapkan dari pacar dalam hal waktu yang dihabiskan bersama.

2. Temukan pacar baru yang memiliki pandangan yang sama dengan kamu dan ingin menghabiskan banyak waktu bersama.

Jika kamu dengan jujur berpikir kamu bisa beradaptasi dengan cara-cara pacar kamu dan kamu cukup peduli padanya untuk melakukan perubahan itu, opsi satu bisa tepat untuk kamu. Setidaknya sampai kamu berhasil.

Jika kamu merasa tidak akan pernah bisa menerima hubungan di mana kamu hanya sering bertemu pacar, kamu harus memikirkan dengan serius apakah ini hubungan yang tepat untuk kalian.

***
Solo, Kamis, 16 Juli 2020. 11:35 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko

VIDEO PILIHAN