Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... Administrasi - #Jadikan pekerjaan itu seni dan hobi#Dulu membidangi Humas dan Media#Sekarang Membidangi Seni dan Hiburan#

#Menulis sesuai suara hati,kadang kritis,tapi humanis,berdasar fakta dan realita#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#Jangan membungkam#

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Kamu Quiet Quitting, Kantor Quiet Firing, Bagaimana Baiknya?

22 September 2022   15:56 Diperbarui: 23 September 2022   10:26 1205 73 16
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi gambar bekerja di kantor | Dokumentasi Foto Shutterstock via Kompas.com

Ternyata ada bermacam-macam pemaknaan tentang quiet quitting ini. Pada generasi milenial dan para generasi Z atau para Zilenial misalnya, quiet quitting banyak dimaknai sebagi perilaku berhenti diam-diam.

Latar belakang alasan untuk berperilaku quiet quitting pada umumnya karena kantor enggak care dengan karyawan, seperti di antaranya;

Soal perkembangan karier, apresiasi kinerja, hingga soal besaran penghasilan, insentif, lembur, jam kerja, culture hustle, kultur kantor, aturan dan SOP kantor dan lain sebagainya yang kaitannya dengan kesejahteraan karyawan dan pekerjaan.

Sementara itu, pemaknaan quiet quitting ini ada juga ternyata yang mendeklarasikannya sebagai hal yang positif untuk lebih profesional dalam bekerja, untuk lebih punya waktu luang, untuk worklife balance, dan sebagainya.

Ya tentu boleh saja kalau dimaknai seperti ini. Tapi secara simultan kedepan justru nanti akan terlihat pada akhirnya quiet quitting ini akan berujung juga pada demotivasi kerja.

Nah, ternyata juga dengan semakin menjamurnya perilaku quiet quitting dikalangan pekerja ini kekinian, pihak kantor tak mau kalah untuk mengambil sikap.

Ya, pada akhirnya banyak juga kantor yang justru membalas perilaku quiet quitting dikalangan pekerja ini dengan memberlakukan quiet firing atau memberhentikan karyawan secara diam-diam.

Kantor sengaja enggak care dengan karyawannya sendiri, atau sengaja dibuat enggak betah sampai akhirnya karyawannya resign dengan sendirinya.

Karyawan atau para pekerja berperilaku quiet quitting, dibalas oleh kantor dengan cara quiet firing. Begitulah akhirnya yang berlaku dalam dinamika dunia kerja kekinian sekarang ini.

Tentu kalau begini yang berlaku, maka jelaslah sudah, baik itu karyawan dan kantor sudahlah tidak ada lagi kesepahaman dan kesatuan visi mupun misi, dan jelas situasional ini adalah situasi yang tidak sehat atau tidak kondusif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan