Mohon tunggu...
Selvia Indrayani
Selvia Indrayani Mohon Tunggu... Guru - Guru, penulis, wirausaha, beauty consultant.

Pengajar yang rindu belajar. Hanya gemar memasak suka-suka serta membukukan karya dalam berbagai antologi. Sesekali memberi edukasi perawatan diri terutama bagi wanita.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Sepasang Mata

21 Mei 2021   11:12 Diperbarui: 21 Mei 2021   11:22 100 14 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sepasang Mata
Ilustrasi Sepasang Mata

Wajah lusuh berbalut pilu nanar menerawang
Getir terasa saat nyawa terasa sebatas dada
Di ujung jalan puluhan suara menggema

Ayah, apa yang sebenarnya terjadi dengan semesta
Mengapa air mata tak ada lagi harganya
Haruskah aku hidup tanpa rasa

Hidup dan mati takdir yang Kuasa
Sayang manusia kadang ikut campur di dalamnya
Jika kehidupan sangat berarti
Mungkin ribuan nyawa diselamatkan

Di sudut bangunan runtuh sepasang mata meredup
Hanya bisa mengamati tanpa berani mendekat
Sepasang mata mengikuti ke mana suara gemuruh
Berharap masih bisa menyisakan sedikit masa depan

Hati kian ciut
Sepasang mata berkerut
Tanpa tahu arti kehilangan

Bekasi, 21 Mei 2021

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x