Mohon tunggu...
Rg Bagus Warsono
Rg Bagus Warsono Mohon Tunggu... Sastrawan

Rg Bagus Warsono nama lainnya Agus Warsono atau Bagus Warsono lahir di Tegal, Jawa Tengah, 29 Agustus 1965, umur 49 tahun adalah sastrawan Indonesia . Menulis sejak bangku sekolah berupa puisi di Pikiran Rakyat Edisi Cirebon, dan sejak tahun 1985 menulis puisi, cerpen, cerpen anak dan artikel di berbagai media massa di antara lain majalah Gentra Pramuka, Bekal Pembina, Mingguan Pelajar, Pikiran Rakyat, Suara Karya, Binakop, Bhinneka Karya Winaya, Suara Guru, dan Suara Daerah. Buku puisinya antara lain Bunyikan Aksara Hatimu 1992 diterbitkan Sibuku Media 2014 ; Jangan Jadi sastrawan , Indhi Publishing 2014 ; Jakarta Tak Mau Pindah diterbitkan Indhie publishing, Jakarta 2014 ; Si Bung, Leutikaprio , Yogyakarta 2014; Surau Kampung Gelatik diterbitkan Sibuku Media , Jogyakarta 2015 dan Mas Karebet , Sibuku Media , Yogyakarta 2015. Selain sebagai penyair, dia mendirikan Himpunan Masyarakat Gemar Membaca (HMGM). Sebagai seorang sastrawan ia dikenal juga seorang pelukis yang tinggal di sanggar sastra dan lukis Meronte Jaring di Indramayu Jawa Barat Indonesia. Kehidupan pribadi :Setamat SPG melanjutkan ke UTPGSD , kemudian ke STAI Salahudin di Jakarta, dan Mengambil Magister STIA Yappan Jakarta. Sambil menjadi Guru , dia menggeluti profesi sebagai jurnalis sejak tahun (1992), reporter Majalah Gentra Pramuka dan Hamdalah (1999), dan pengamat sinetron. Kini, Rg Bagus Warsono adalah pengasuh sanggar sastra Meronte jaring di Indramayu yang didirikan 2011 dan coordinator Himpunan Masyarakat Gemar membaca sejak tahun 1992. Sejak tahun 2014 dia adalah penggagas antologi Lumbung Puisi Sastrawan Indonesia yang dikelolanya sejak 2013 untuk mendokumentasikan karya-karya penyair terkini dari seluruh Indonesia yang pada Lumbung Pusi sastrawan Indonesia 3 diterbitkan oleh Sibuku Media Jogyakarta, 2015. Aktif sebagai penggagas, kurator, editor, sekaligus ikut membidani terbitnya buku Saksi Ibu Melihat reformasi 2012. Karya Pribadi:Bunyikan Aksara Hatimu ( Sibuku, Jogyakarta 2014),Jangan Jadi sastrawan (Indie Publishing, Jakarta 2014), Jakarta Tak Mau Pindah (Indie Publishing, Jakarta 2014), Si Bung (Leutikaprio , Jogyakarta 2014),Mas Karebet ( Sibuku, Jogyakarta 2015),Surau Kampung Gelatik ( Sibuku, Jogyakarta 2015), Satu Keranjang Ikan (Sibuku, Yogyakarta 2016). Karya bersama :Puisi Menolak Korupsi,Memo untuk Presiden, Puisi Anti Terorisme,Tifa Nusantara 1,Tifa Nusantara 2, Sakarepmu. Kiprah kesenian: Menyelenggarakan berbagai Lomba Baca / cipata Puisi , dan mengasuh remaja belajar sastra di sanggar Meronte Jaring , Indramayu Jawa Barat , dan menggagas terbitnya dokumentasi puisi sastrawan Indonesia yang diberi nama Lumbung Puisi Sastrawan Indonesia.Penghargaan :Penulis Cerita Anak Depdikbud 2004

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Bingkisan Puisi untuk Dudung Abdurachman

24 November 2020   20:27 Diperbarui: 24 November 2020   20:45 97 3 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bingkisan Puisi untuk Dudung Abdurachman
jawapos.com

Bingkisan Puisi untuk Dudung Abdurachman

Aku yang tak mengirim karangan bunga
Atau jabat tangan ungkapan hormat,
Dari orang yg mencintai damai
Dan bangga atas karya bangsa ini
Aku yang menanti pemadam
Atas ambisi dan mereka yang terjangkit virus kebencian
Kau datang tepat waktu
Disiplinnya prajurit kita
Yang melihat gejala pemecah belah bangsa
Dari mereka yg frustrasi akan rezeki dan tahta
Yang menginginkan singasana.
Dudung Abdurachman pemimpin perang dimasa tak ada perang
Kau senopati kebanggaan rakyat.
Aku bawakan bingkisan untukmu
Melalui angin dan hujan
Sebuah doa selamat untukmu jendral 

(rg bagus Warsono 24 November 2020.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x