Mohon tunggu...
Pebrianov
Pebrianov Mohon Tunggu... Pembaca yang khusyuk dan penulis picisan. Dulu bercita-cita jadi Spiderman, tapi tak dibolehkan emak

Bersukarialah dengan huruf, kata dan kalimat. Namun jangan ambil yang jadi milik Tuhan, dan berikanlah yang jadi hak kaisar.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Bintang Pengetuk Jendela

7 November 2020   23:37 Diperbarui: 7 November 2020   23:41 233 15 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bintang Pengetuk Jendela
sumber gambar .pinterest.com

Bintang datang mengetuk jendela.
Pada malam itu, aku dan lelap sedang sibuk berbagi kata. Kami serius menyusun dan membungkusnya.

Kusapa bintang sejenak.  Kuutus kelopak dan bulu-bulu mata untuk mengabarkan,  "Tunggulah sejenak, masih banyak kata belum usai"

Tak pernah kukira kemudian waktu menjeratku.
Entah darimana dia datang. Dengan kasar diseretnya aku menjauhi jendela kaca itu.
Aku sampai kehilangan orientasi. Semua mata angin mendadak tutup.
Sementara lelap lari ketakutan dan bersembunyi. Entah dimana.

Mungkin waktu murka karena terlalu banyak kuberikan kata-kata basi tentang pagi, siang dan sore. Aku lupa, waktu adalah sahabat mereka bertiga.

Aku berteriak. Memohon belas kasihan. Tapi  tanpa ampun waktu terus menyeretku. 

Kulitku terkelupas. Baju robek. Banyak tanda kehormatan yang tadinya menempel jadi terlepas dan berserakan.

Pada sebuah simpang, sembari menahan kesakitan sempat kulihat bintang meneteskan air mata. Kaca jendela itu berembun oleh deru isaknya.

Sempat aku terpikir. Kusesali.  Tadi aku lupa menitipkan satu bingkisan kata padanya.

---- 

peb07November2020

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
7 November 2020