Mohon tunggu...
Nursini Rais
Nursini Rais Mohon Tunggu... Pensiunan Guru - Lahir di Pesisir Selatan, Sumatera Barat, tahun 1954.

Nenek 4 cucu, senang dipanggil Nenek. Menulis di usia senja sambil menunggu ajal menjemput.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerita Mini: Rohana...Pulanglah!

27 Juni 2020   23:08 Diperbarui: 27 Juni 2020   23:49 299 50 15
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

"Ro ...! Rohana ...! " Tiada sahutan dari dalam. "Kemana gerangan isteriku tercinta," gumam pria yang  biasa disapa Erwin itu.

Dijelajahinya  setiap ruangan, dari kamar sampai ke dapur. Tiada tanda-tanda kehidupan. Selain 2 ekor anak kucing meang meong menyambut kapulangan pria 30 tahun itu. Tidak biasanya Rohana begitu. Suaminya pulang dari kebun dia tak di rumah. 

Pintu tidak terkunci, jendela tiada ditutup. Menu makan malam tersaji lengkap di meja makan.

Erwin ngomong sendiri, "Barangkali dia ke rumah ibunya.  Lupa mengunci pintu. Ya sudah. Sebentar juga pulang." 

Ashar berganti Maghrib,  Rohana belum juga datang. Erwin menyusul ke tempat  mertuanya.

"Udah seminggu isterimu tidak ke sini. Apa kalian bertengkar?" tanya  ibu mertuanya.   

"Tidak Bu. Ibu tahu sendiri? Dua belas tahun saya dan Rohana menikah, belum pernah kami saling bantah. Apalagi cek cok." 

Erwin panik.  Dicarinya informasi pada para tetangga,  tiada satu pun jawaban yang memberi petunjuk di mana keberadaan Rohana. Maklum zaman itu,  alat komunikasi belum masuk desa.

Erwin tak habis pikir kenapa jadi begini. Selama dia dan Rohana berumah tangga, belum  ada  tindakan dan perkataannya yang menyakiti istrinya itu. Mereka tampak mesra dan aman-aman saja. Ke mana-mana  selalu berdua. Ke kota, mengunjungi keluarga, kecuali pergi ke sawah dan ke ladang.

Begitu pula Rohana. Seperti biasa, tadi pagi dia masih  mengantarkan  Erwin sampai di halaman. Tersenyum dan  berpesan mesra agar suaminya itu cepat pulang.

Kegelisahan Erwin  memuncak,  setelah dia tahu Rohana membawa beberapa lembar pakaiannya.  Uang sisa belanja yang selama ini dia simpan masih utuh. Sesuai dengan jumlah yang dilaporkannya  tadi malam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan