Mohon tunggu...
Nur Rahayu
Nur Rahayu Mohon Tunggu... Penulis lepas

COGITO ERGO SUM

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Sejarah

21 Maret 2021   18:28 Diperbarui: 21 Maret 2021   18:32 35 1 0 Mohon Tunggu...

Oleh: Nrahayoe

Malam menggantung di antara subuh dan gelayutan doa-doa,

Ribuan zikir berebut agar terhitung pada butiran tasbih.

Tapak sejarah tanggal dan tersenggal-senggal,

Catatannya ngesot tak punya kaki tuk lari.

Bukan lagi kebenaran lalu berlalu dan malu,

Apalagi secuil nyata di layar dunia fana,

Ia coretan tumpang tindih kesemrawutan kuasa manusia.

Sejarah tak mampu mengenali dirinya sendiri,

Lupa kronologi, periodisasi, tertinggal narasi

Sejarawan buta dusta orang-orang lama 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x