Mohon tunggu...
Muhamad Mustaqim
Muhamad Mustaqim Mohon Tunggu... Dosen - Peminat kajian sosial, politik, agama

Dosen

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Agama, Kekerasan, dan Jihad

11 Mei 2018   21:00 Diperbarui: 11 Mei 2018   21:10 1249 1 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Agama, Kekerasan, dan Jihad
www.quora.com (John Lennon: Imagine)

Imagine there's no countries

It isn't hard to do

Nothing to kill or die for

And no religion too

Peristiwa berdarah di Mako Brimob beberapa waktu lalu kiranya menjadi peringatan bagi kita akan bahaya terorisme. Jangankan para teroris yang bebas di luar sana. Di dalam tahanan saja mereka bisa melakukan aksi teror dan pembantaian. Insiden ini tentu saja dimotori oleh mereka yang terpidana atau terdakwa dalam kasus tindak terorisme, yang kebanyakan berbaju jihadis. Hal setidaknya bisa kita simak melalui rekaman saat insiden, di mana kalimah takbir menggema dalam beberapa aksi "sadis" mereka. Sebelumnya, fenomena bom bunuh diri masih saja marak terjadi beberapa tahun terakhir ini.

Selama ini, fenomena bom bunuh diri selalu terkait dengan pemahaman keagamaan tentang jihad. Jihad senantiasa menjadi motif para "pengantin" untuk mengamalkan iman dan keberagamaannya ke ranah praktis. Dengan iming-iming surga, para pengantin selalu rela menyerahkan nyawa demi keyakinan suci ini.

 Realitas para pengantin yang sebagian adalah anak muda dan remaja, menguatkan bahwa cuci otak (brain washing) itu bermain. Anak muda yang sedang bergelut dengan jati diri dan nilai keagamaannya, akan mudah dimanfaatkan oleh jejaring teroris yang berlindung di balik kedok agama. Dan tentu saja kurangnya pemahaman keagamaan menjadi pintu masuk untuk melakukan cuci otak.

Orang Pintar Baru

Dalam sebuah dialog di salah satu stasiun TV, KH Musthofa Bisri atau yang akrab di sapa Gusmus menyatakan kegelisahannya fenomena orang pintar baru (OPB). OPB ini mempunyai pola pemahaman yang sedikit, namun merasa sudah menguasai semuanya tentang agama. Ibarat berlatih bela diri, jika pada level awal pasti sudah merasa hebat, semua orang ditantang untuk berkelahi. 

Sama halnya dengan OPB ini, semua pertanyaan tentang agama selalu bisa dia jawab. Semua pembicaraan selalu diarahkan pada al-Qur'an dan Hadits. Sampai di sini mungkin tidak ada masalah. Namun pemahaman ini berimplikasi pada pola menganggap diri sendiri benar dan menyalahkan orang lain. Gejala takfiri (mengkafirkan orang lain), menyesatkan dan membid'ahkan perilaku orang lain yang dianggap tidak sesuai dengan "kebenaran" miliknya, saat ini merebak di dunia maya dan media sosial.

Muara dari pola keberagamaan ini adalah pemahaman tentang jihad yang dipahami secara dangkal. Memang benar, dalam Islam terdapat konsepsi jihad yang ditempatkan sebagai amalan yang sangat tinggi dan mulia. Jihad sesuai dengan namanya, adalah upaya bersungguh-sungguh dalam mengamalkan ajaran agama. Pada masa permulaan, jihad memang sangat dekat dengan perang. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan