Mohon tunggu...
MomAbel
MomAbel Mohon Tunggu... Mom of 2

Belajar menulis untuk berbagi... #wisatakeluarga

Selanjutnya

Tutup

Travel-story Pilihan

Minggu Pagi di Titik Nol Kilometer Bandung

26 Maret 2018   07:00 Diperbarui: 26 Maret 2018   08:22 0 5 3 Mohon Tunggu...
Minggu Pagi di Titik Nol Kilometer Bandung
Bandung KM

Sudah berulang-kali pergi ke Bandung, tapi jujur saya tidak terlalu tahu ibukota provinsi Jawa Barat ini. Yang saya tahu hanya seputar tempat wisata mainstream, belanja, dan makan. Karena Bandung adalah kota metropolitan yang selalu macet, tiap kali kesana keliling kota untuk sekedar melihat-lihat saja.

Entah kenapa, mungkin juga sebuah kebetulan, akhir pekan yang lalu (17/3) saya spontan saja jalan ke kota Bandung. Awalnya sih hanya ingin family staycation dan mengajak anak ke Rabbit Town ( Baca juga : "Rabbit Town" Bandung, Kota Kekinci Lucu yang Wajib Dikunjungi ). Bahkan untuk booking hotel pun, saya lakukan dalam perjalanan menuju kesana.

Karena tujuan jalan-jalan kali ini lebih banyak ke family staycation, maka pertimbangan dalam memilih hotel lebih detil. Biasanya, yang prinsip sih : ukuran kamar, fasilitas kolam renang, children activity, makanan, dan lokasi yang stategis. Akhirnya pilihan kami jatuh ke salah satu hotel heritage di jalan Asia-Afrika.

Kuliner Bakmi Naripan

Hari itu ada kecelakaan di tol Purbaleunyi km 81, akibatnya kami sampai Bandung saat jam makan siang. Kami langsung menuju ke Mie Naripan yang berada di jalan Naripan 108, Kebon Pisang. Kali pertama kami mencoba makan disini. Mie dan baksonya enak (catatan : menu nonhalal, ada juga menu ayam tapi apakah masih halal atau tidak, saya kurang paham), kami pun puas santap siang disini.

Mie Naripan (Dok. Pribadi)
Mie Naripan (Dok. Pribadi)
Selesai makan, kami segera menuju ke hotel yang ternyata tidak jauh dari Mie Naripan tadi. Mendekati hotel, suasana jalan dan bangunan terlihat tua namun rapi dan indah. Apalagi waktu itu hari libur nasional sehingga tidak banyak aktivitas. Melihat deretan bangunan tua di jalan Tamblong, anak saya senang seperti melihat suasana baru. Saya pun berpikir sepertinya kawasan  nuansa heritage ini cocok untuk jalan pagi esok hari.

Seolah gayung bersambut, tiba di lobi hotel kami disambut staf hotel yang berbaju dan bertopi jadul ala Belanda. Melihat itu saya serasa kembali ke tempo dulu hihihi... Apalagi ada mobil antik dan deretan sepeda kumbang di depan lobi. Memasuki area lobi pun suasana tempo dulu terasa sekali, dari ornamen, lukisan, dan furnitur yang ada. Jadi semakin ingin jalan pagi menikmati kota Bandung dari sisi lain!

Dokumen Pribadi
Dokumen Pribadi
Kepada staf hotel, kami menanyakan apakah ada Car Free Day (CFD) Minggu pagi. Mereka menjawab bahwa biasanya ada CFD di hari Minggu pagi tapi tidak selalu. Esoknya, "pasukan" saya bangunkan pagi-pagi. Tepat jam 6.00 kami mulai jalan pagi menyusuri jalan Asia Afrika. Meskipun ternyata tidak ada CFD, tapi asyik jalan pagi disini.

Titik Nol Kilometer Kota Bandung

Baru berjalan beberapa meter, saya melihat ada semacam kereta, tepatnya di depan kantor Dinas Bina Marga kota Bandung. Namanya juga turis ya (ceilehhh...) jadi saya tertarik untuk mengambil foto hihihi. Tetapi ternyata itu bukan kereta, tapi mesin penggilingan (stoomwals) yang dijadikan monumen. Monumen stoomwals ini didedikasikan untuk rakyat Priangan yang menjadi korban kerja paksa pembangunan jalan raya pos Daendels yang memanjang dari Anyer (Banten) sampai Panarukan (Jawa Timur).

Selain itu ada prasasti Bandoeng KM 0 (Nol) dan 4 patung, masing-masing 2 di sisi kiri dan kanan. Di sebelah kiri adalah patung Ir. Soekarno (presiden RI tahun 1945) dan Mas Soetarjo Kertohadikusumo (gubernur Jawa Barat tahun 1945). Sedangkan di sebelah kanan adalah H. W. Daendels (gubernur jenderal Hindia Belanda) dan R.A. Wiranatakusumah II (bupati Bandung) Alhasil saya pun menyempatkan untuk membaca prasasti tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x