Mohon tunggu...
khumaediimam
khumaediimam Mohon Tunggu... Wiraswasta - Teruslah menebar kebaikan, karena kebaikan yang mana yang diridhai, tiada kita tahu

Menulis Atau Mati.....

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Renyahnya Intip Goreng Anika Klampok, Usaha KPM PKH Potensial

28 Agustus 2021   08:54 Diperbarui: 28 Agustus 2021   12:59 135 0 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Renyahnya Intip Goreng Anika Klampok, Usaha KPM PKH Potensial
Intip Goreng Anika, Enak dan Gurih.

Siapa diantara kita yang tak kenal dengan makanan bernama "intip". Ya, kerak nasi. Makanan ini dari dulu hingga sekarang tetap digemari, bahkan di era modern (baca: era makanan serba kebarat-baratan), era makanan serba siap saji, ternyata intip menjadi makanan "Klangenan" oleh sebagian orang.  

Di beberapa pasar tradisional, intip masih cukup banyak kita jumpai, ada yang menjualnya dalam bentuk mentahan, ada pula yang sudah digoreng dan dibungkusi dengan harga bervariasi.

Kali ini, saya akan mengurai prospek berjualan intip goreng yang sudah lama digeluti oleh mba Siti Amanah. Saya sebut mba Am, karena masih cukup muda. Ia juga termasuk salah satu Keluarga Penerima Manfaat (KPM) PKH sejak 2018 yang lalu. Rumahnya berada di RT 02 RW 07 desa Klampok kecamatan Wanasari kabupaten Brebes, Jawa Tengah.

timephoto-20210827-102641-6129952506310e0e946b5542.jpg
timephoto-20210827-102641-6129952506310e0e946b5542.jpg
Mba Am, sudah cukup lama menggeluti jualan intip Goreng di pasar Klampok.

"Saya jualan intip goreng sudah 8 tahunan, sejak anak pertama saya masih sekolah TK, sekarang sudah kelas 2 SMP," tuturnya lugu.

Saya pun makin penasaran dengan omset  jualan intip gorengnya. Mba Am lantas menuturkan penghasilannya dari jualan intip. Setidaknya, setiap harinya, rata-rata 3 kg intip goreng habis dijajakannya berkeliling pasar dengan membawa dagangan lainnya, seperti nasi bungkus dan mirong atau peyek. Bedanya, untuk intip ia goreng dan kemas sendiri, sedang yang lainnya hanya sekedar kuli menjualkan saja.

Bahan mentah atau intip mentahan ia dapatkan dari warga atau para pengepul.
"Sekarang banyak juga yang nganterin, atau nawarin intip mentahannya. Tiap kg sekarang di harga 12 ribu, kadang naik- turun tergantung harga berasnya,"

Mba Am pun bercerita bahwa untuk tiap 1 kg intip gorengnya, ia bisa mendapatkan untung bersih sekitar 15 ribuan. Jadi jika tiap hari rata-rata habis 3 kg, ia bisa mengantongi uang sebesar 45 ribu rupiah. Itu baru dari jualan intipnya. Belum tambahan dari upah menjualkan nasi bungkus dan mirong atau peyek.
"Pokoknya, sehari berjualan intip dan nasi bungkus keliling di pasar Klampok bisa dapat uang kisaran 50-70 ribuan," terangnya.

img20210827103738-6129954f06310e490750e102.jpg
img20210827103738-6129954f06310e490750e102.jpg
Penghasilan yang cukup lumayan bagi seorang ibu rumah tangga. Bisa buat nambahin kebutuhan rumah tangga, selain dari penghasilan suaminya. Namun demikian, semua itu harus melalui proses yang panjang lho.

Awal kali ia berjualan intip, masih sedikit dan harus pandai mencari pelanggan. Intip mentahan pun masih ia buat atau cari sendiri dari warga di sekitar rumah, Walhasil, dengan kualitas bahan mentah yang campur aduk. Kadang ada yang bagus, ada juga yang kurang bagus.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan