Mohon tunggu...
Cuham Beib
Cuham Beib Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pernah Penyintas Kerjaannya Menulis (PPKM) . Silahkan berkenan mampir dimari : https://anyflip.com/homepage/icurr/

Penulis amatiran. Penikmat sepeda. Aktivasi sering di forum/komunitas dan kegiatan kerelawan/surveyor lingkungan, sosial, kesehatan, dan transportasi. Kontributor tulisan di media-media berbasis online.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Car Free Day (CFD), dari Masa ke Masa

22 September 2021   17:12 Diperbarui: 22 September 2021   17:20 151 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Car Free Day (CFD), dari Masa ke Masa
CFD Dago Bandung tahun 2010 sebelum terapiliasi oleh ragam kegiatan lainnya selain jalan kaki, lari, dan bersepeda. ( Foto : Tiyo Adi Wasana, B2W Bdg)

CAR FREE DAY (CFD) atau dalam bahasa Indonesia dikenal dengan istilah Hari Bebas Kendaraan Bermotor, merupakan gerakan kampanye kepada masyarakat untuk mengurangi atau berhenti sama sekali ketergantungan terhadap penggunaan kendaraan bermotor.  Hal tersebut dilakukan sebagai upaya dalam rangka memperbaiki kondisi transportasi dan lingkungan.

Bike to Work Indonesia menjelaskan bahwa setiap tanggal 22 September, di berbagai belahan dunia diperingati sebagai World Care Free Day. Tujuan gerakan ini adalah meningkatkan kesadaran warga dunia akan pentingnya mengurangi penggunaan kendaraan bermotor demi memangkas jumlah emisi karbon.

Emisi karbon atau pelepasan sejumlah gas (termasuk karbon dioksida, karbon monoksida, metana) ke atmosfer bumi adalah penyebab terjadinya fenomena efek rumah kaca yang mengakibatkan terjadinya pemanasan global dan perubahan iklim.

Gaung gerakan CFD menyebar dengan cepat dari Eropa ke bagian-bagian dunia lain. Singkatnya, pada 2007 gerakan CFD bisa ditemukan di 2000 kota di 35 negara, termasuk Indonesia.

Sudah banyak kota di Negeri ini menerapkan Car Free Day ,dilaksanakan setiap hari Minggu, mulai pukul 6.00 sampai  dengan 10.00 WIB. Dilakukan dengan menutup arus kendaraan bermotor di salah satu akses jalan utama. Harapannya bisa dimanfaatkan oleh masyarakat untuk berolahraga, jalan kaki, lari, dan bersepeda.

Sayangnya di kita, makin lama keberadaan CFD di hampir seluruh kota  nyaris berubah fungsi, tak hanya dimanfaatkan untuk berolahraga, tapi menjadi arena ragam kegiatan dari mulai  panggung hiburan, ajang kreativitas, orasi, konvoi, senam aerobik, promo, dan jualan. Mirisnya, karena banyaknya yang jualan malah nyaris seperti pasar kaget.

Terlepas dari hal tersebut, keberadaan CFD memang sangat bermanfaat terutama bagi mereka yang menyukai mobilitas di alam terbuka tengah kota tanpa ada gangguan polusi udara dan suara kendaraan bermotor. Namun sejak terjadi pandemi covid-19 tahun 2020, CFD terhenti hingga saat ini.

CFD Kota Bandung

Saat dunia mencanangkan gerakan CFD, salah satu  daerah di Indonesia  yang merespon dengan cepat adalah Kota Bandung, bisa dikatakan sebagai pionir. Hal tersebut diwujudkan dengan menggelar kegiatan Uji Coba Car Free Day di Kota Bandung , Sabtu, 30/5/2009.

Uji Coba CFD Diponegoro Bandung tahun 2009 bersama B2w Bandung (Foto : Cuham)
Uji Coba CFD Diponegoro Bandung tahun 2009 bersama B2w Bandung (Foto : Cuham)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Lingkungan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan