Mohon tunggu...
Yuniarto Hendy
Yuniarto Hendy Mohon Tunggu... Pegawai Swasta

IG : yuniarto_hendy

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen | Fobia

3 Februari 2020   18:27 Diperbarui: 4 Februari 2020   07:45 120 8 2 Mohon Tunggu...

Ujung jari-jari kaki mendadak terasa dingin, aku terbangun, pukul 7, masih gelap. Kuraba selimut, kuraih hape, kubuka portal berita, masih sama. Cahaya terang menembus sela tirai, silau, memaksaku bangkit lalu keluar kamar begitu saja tanpa merapikan ranjang, sudah biasa, malah hampir dua minggu, kusut berdebu.

Pagi ini turun salju, mendadak girang dalam hati namun tak terucap, apalagi berteriak. Masih karena situasi sekarang ini, tak menentu, masih darurat, dan membuat khawatir. Salju akan turun sampai pukul 12 siang, begitu kata ramalan cuaca. Mengapa tak ada ramalan akan datangnya situasi ini? oh ada, bukan ramalan, tapi prediksi, dipaksa untuk ditutup, namun ternyata benar-benar terjadi. Sebagian publik marah, nasi sudah menjadi bubur. Media di sini sangat berhati-hati untuk mempublikasikan berita.

Salju semakin lebat, kulihat dari jendela dua orang berpakaian rapi berjalan pelan serta anak-anak bermain riang di taman. Dua orang orang itu mau ke mana, pikirku, pergi dari sini atau baru datang. Padahal hari ini atau bahkan minggu depan belum mulai kerja kan, info yang beredar mengatakan demikian, diundur bukan dibatalkan. Masuk kerja sekarang pun tugasku belum rampung, akan disajikan akhir bulan ini.

Lebih tertarik membaca berita, di sini, juga internasional, dan yang paling penting namun kacau adalah berita di negara asal. Masih tetap sama, malah semakin kacau. Beberapa teman dan kolega saling menanya kabar, menguatkan, mengingatkan. Tentang larangan serta perintah terbaru tak luput dari perhatian, bahkan terus diulang-ulang.

Tak ketinggalan pula grup-grup WA. Postingan dan kiriman di grup keluarga, alumni, sampai grup pengajian RT, ramai gara-gara situasi ini, tentang suatu wabah virus. Panas membahas kabar gawat ini, baik yang fakta maupun hoaks, bahkan mungkin bagi sebagian besar penghuni 24 jam grup itu semua dirasana nyata, ditanggapi serius. 

Televisi, website media, dan Youtube mengabarkan hal yang sama, dengan berbagai sudut pandang, analisis, komentar, dan debat. Rumor dianalisis secara mendalam, tajam. Video hoaks dikompilasi jadi satu sajian, yang monoton, menarik penonton, hingga tak rela pindah saluran. Menyebar sampai ke grup-grup WA, bersirkulasi, kemudian ditanggapai kembali.

Sebagian sadar untuk mengecek kebenaran berita, membandingkan, serta bertanya langsung kepada yang mengalami. Namun sebagian yang lain masih sibuk berkomentar, utak atik gathuk, mencari celah, disambungkan dengan logika lain, berandai-andai. Mereka ini ternyata pandai menyambungkan mitos satu dengan mitos yang lain; juga memasukkan agama, politik, sosial, dan ekonomi.

Fakta berubah menjadi fiksi dan fiksi berubah menjadi fakta. Mitos berubah menjadi kepercayaan dan kepercayaan berubah menjadi mitos, itulah sajian berita saat ini. Saat situasi pelik ini sedang terjadi.

Ayi (panggilan untuk pelayan di apartemen) seperti biasa mengetuk pintu dengan keras, tepat waktu. Rutin dengan buku tulis sederhana dan daftar penghuni apartemen mulai dilihatnya. Lanjut memeriksa suhu badanku, dan hasilnya seperti beberapa hari yang lalu, sama, masih 37 derajat, lebih tinggi 1 derajat dibanding orang-orang di kamar lain. Ayi menyarankanku untuk membuka jendela kamar, sirkulasi udara akan lebih membuat kamar menjadi sejuk.

Memang ada benarnya, atau karena alat ukur itu salah, walaupun digital, aku tak peduli, karena aku kadang juga tak percaya timbangan badan digitalku. Ayi menulis nama dan suhu tubuh di dalam daftar, berjanji akan datang lagi siang nanti, semoga suhu badanku turun, minimal ke 36 derajat. Saat ini benar-benar mengkhawatirkan, banyak orang memang khawatir, suhu tubuh tinggi berarti siap-siap masuk kategori simtom yang dicuriagai itu, kalaupun bukan, mungkin tetap akan menginap 14 hari di rumah sakit.

Hape kembali berbunyi, berulang kali, pesan teman-teman bersimpati. Aku aman, sehat, tidak apa-apa. Oh, berita itu hoaks. Oh, berita itu aku belum lihat. Oh, berita itu aku tidak tahu kebenarannya, kuyakinkan temanku seadanya, tak perlu dilebihkan. Berita-berita terus bermunculan, menyebar di mana-mana, dan ternyata lebih mengkhawatirkan ketimbang apa yang terjadi di sekitarku, yang disiplin dan terukur. Hape berdering lagi, dari grup ini dan itu, kujawab apa adanya seperti ini, terima kasih sudah peduli.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x