Mohon tunggu...
Iwan Nugroho
Iwan Nugroho Mohon Tunggu... Ingin berbagi manfaat

Memulai dari hal kecil atau ringan, mengajar di Universitas Widyagama Malang. http://widyagama.ac.id/iwan-nugroho/

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Masih tentang Kopi, Mau Digiling atau Digunting?

29 September 2019   11:02 Diperbarui: 29 September 2019   11:45 103 3 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Masih tentang Kopi, Mau Digiling atau Digunting?
Kopi Lego, Gombengsari, Banyuwangi (dokpri)

"Kopi Digiling Bukan Digunting" ... obrolan atau diskusi tentang ini tidak pernah habis untuk dibahas khususnya oleh peminat kopi. (1). 

Kali ini saya memaknainya sederhana saja, meski juga masih diperdebatkan.  Kopi digiling punya makna ada proses panjang, usaha, belajar mengenali biji kopi, hingga menghasilkan kopi siap saji. 

Sementara kopi digunting punya makna bahwa ada hal yang harus cepat atau instan, hingga kopi siap diminum.  Keduanya bisa menghasilkan kopi yang sama-sama nikmat dan memuaskan peminumnya.

Dalam kehidupan ini, ada orang yang suka instan, ingin cepat, dan segera selesai.  Namun, tidak semua bisa dilalui secara instan.  Mendidik anak, membina keluarga, mengelola organisasi, mengembangkan karier tidak dapat dilakukan secara instan.  

Itu semua harus dihadapi dengan kesabaran, sikap memelihara, telaten, perlu kemampuan analisis sintesis, mengeksekusi, tanggungjawab dan menghadapi resiko. 

Suatu proses, terlebih melibatkan orang banyak, melibatkan organisasi, pasti jalannya tidak sederhana.  Mengapa, karena proses itu selalu ada (hidup dan terstruktur) di dalam pikiran dan perilaku seseorang dan budaya organisasi.  Proses itu melekat dalam keteraturan dan aturan, termasuk kehidupan seseorang. 

Kemauan dan memahami proses, mungkin lama dan rumit, dan tidak semua orang bisa menghadapi.  Itu hanya dimiliki oleh orang yang punya punya tanggungjawab,  dengan kemampuan belajar yang tinggi.  

Ia punya kemampuan menguasai kompetensi, human relation, dan konsepsi  organisasi. Orang itu hidupnya terus belajar, memahami hal-hal baru, dan mengakumulasi ketrampilan yang baru.  Ia bisa memajukan atau memperbaiki organisasi melalui mekanisme dan proses yang efisien.

Shady El Safty, salah seorang manajer General Motors di Cina beberapa waktu lalu, menyatakan  kunci sukses hidup seseorang salah satunya adalah stop telling and start selling (2).  Kini banyak media menghadirkan ragam wadah orang untuk mudah berbicara, dengan menjadi pengamat, atau komentaror.  Hal ini harus dicermati benar.   

Seorang komentator cenderung outsider, menyalahkan orang lain, berpotensi hoax, dan kurang bertanggungjawab.  Berbeda dengan seorang pekerja yang beneran.  

Ia dituntut selling what his/her program, maka ia sedang mempertanggungjawabkan kompetensinya, ingin membawa misi organisasi, dan mampu menghitung resiko.  Ia sedang berjuang menjual gagasan positifnya untuk manfaat banyak orang. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x